Kehadiran Ronaldo dan Bruno Fernandes Bisa Bikin Masalah di MU, Apa Sebabnya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Manchester United atau MU bisa dibilang sudah melakukan kudeta jendela transfer ketika mereka menyelesaikan penandatanganan Cristiano Ronaldo di batas waktu transfer. Klub raksasa Liga Inggris itu hanya mengeluarkan biaya 15 juta euro ditambah potensi tambahan 8 juta euro.

Pemain depan legendaris Portugal itu, menandatangani kontrak dua tahun dengan opsi tahun ketiga setelah menyetujui kembali ke MU usai 12 tahun meninggalkan klub dengan rekor transfer dunia senilai 80 juta poundsterling untuk Real Madrid.

Saat pertama membela MU dia mengamankan tiga gelar Liga Inggris, dua Piala Liga, Liga Champions dan menjadi pemain United pertama yang memenangkan Ballon d'Or sejak George Best pada tahun 1968.

Bakat dan triknya cocok dengan kegigihan, kecepatan, dan pandangannya yang luar biasa untuk mencetak gol membuatnya menjadi penyerang yang harus dilihat di dunia sepak bola. Tapi, sekarang pada usia 36 tahun sdia adalah bintang yang sama sekali berbeda.

Ronaldo bukan lagi seorang pria yang melayang dari sayap kiri dan mengalahkan tiga pemain sebelum menembak ke pojok atas. Dia memang masih menyimpan di lokernya, tapi dia bahkan hampir tidak mencobanya sekarang. Sebaliknya, Ronaldo sebagian besar menempatkan dirinya di area penalti di antara lebar gawang dan mengonversi peluang pada level yang luar biasa.

Sedikit Masalah

Gabung dengan Manchester United, Bruno Fernandes bisa belajar banyak dari kompatriotnya Cristiano Ronaldo yang dahulu juga bermain di MU. Kisah sukses CR 7 bisa menjadi motivasi bagi gelandang Portugal tersebut. (AFP/Jose Manuel)
Gabung dengan Manchester United, Bruno Fernandes bisa belajar banyak dari kompatriotnya Cristiano Ronaldo yang dahulu juga bermain di MU. Kisah sukses CR 7 bisa menjadi motivasi bagi gelandang Portugal tersebut. (AFP/Jose Manuel)

Sementara itu adalah impian seorang manajer untuk memiliki striker yang hampir dapat menjamin bisa mencetak 30+ gol per musim di semua kompetisi. Namun, itu bisa menimbulkan sedikit masalah ketika klub juga memiliki pemain seperti Bruno Fernandes.

Magnificat Portugal telah menjadi pemain utama di Old Trafford sejak kedatangannya pada Januari 2020, mencetak 43 gol yang luar biasa dan membantu 25 gol lebih lanjut hanya dalam 83 penampilan dari lini tengah.

Pemain Tradisional

Pemain Portugal Bruno Fernandes (kanan) berduel memperebutkan bola dengan Willi Orban dari Hungaria pada laga Grup F Euro 2020 di Stadion Ferenc Puskas, Budapest, Selasa, 15 Juni 2021. (Bernadett Szabo/Pool via AP)
Pemain Portugal Bruno Fernandes (kanan) berduel memperebutkan bola dengan Willi Orban dari Hungaria pada laga Grup F Euro 2020 di Stadion Ferenc Puskas, Budapest, Selasa, 15 Juni 2021. (Bernadett Szabo/Pool via AP)

Tapi sementara posisi awalnya sering sebagai nomor sepuluh, dia tidak bermain seperti pemain tradisional dalam peran itu.

Pemain 10 klasik, seseorang seperti Mesut Ozil, suka menerima bola di antara garis dan setengah putaran. Mereka umumnya mencari rekan satu tim dengan umpan terobosan dan tajam di ruang sempit.

Gaya mavericknya membuatnya kehilangan bola secara teratur dan dia cukup sering melakukan kesalahan operan yang cukup standar. Itu karena dia melakukan operan pembunuh sebanyak yang dia bisa.

Saling Bertabrakan

Bruno Fernandes merupakan gelandang andalan Manchester United saat ini. Diboyong dari Sporting CP dengan harga 63 juta euro pada Januari 2020 lalu, Fernandes berhasil tampil impresif dengan mencetak 43 gol dan 25 assist dari 83 pertandingan. (Foto: AFP/Pool/Laurence Griffiths)
Bruno Fernandes merupakan gelandang andalan Manchester United saat ini. Diboyong dari Sporting CP dengan harga 63 juta euro pada Januari 2020 lalu, Fernandes berhasil tampil impresif dengan mencetak 43 gol dan 25 assist dari 83 pertandingan. (Foto: AFP/Pool/Laurence Griffiths)

Tapi, kini dengan Ronaldo dan Fernandes bersama, apakah output kedua pemain tetap tinggi? Bagi Manchester United, Fernandes sering terlihat berada di posisi yang mirip dengan yang di atas. Dia mengambil posisi sebagai second striker dan berlari ke belakang untuk menerima bola di area berbahaya, itulah alasan dia mencetak begitu banyak gol.

Itu juga tipe lari yang akan dilakukan Ronaldo dan bagi United untuk menghindari mereka saling bertabrakan, seseorang mungkin harus sedikit menyesuaikan cara bermain mereka.

Masalah Besar

Kedua pemain mungkin harus sedikit beradaptasi tetapi begitu berhasil. Dan itu akan terjadi karena pemain top selalu mengetahuinya, maka tim akan memiliki masalah yang sangat besar untuk dihadapi.

Jika Fernandes dapat kembali dan melihat beberapa cuplikan masa lalu dari legenda Old Trafford lainnya di Paul Scholes saat memasukkan penalti hanya sedetik lebih lambat dari biasanya, dia akan menemukan dirinya berlari ke banyak bola kedua dan mencetak gol sebanyak yang dia lakukan. sekarang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel