Kejagung periksa 2 orang saksi terkait dugaan korupsi LPEI

·Bacaan 2 menit

Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (JAM PIDSUS) Kejaksaan Agung memeriksa dua orang saksi terkait perkara dugaan tindak pidana korupsi (tipikor) yang melibatkan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI).

Dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu, Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjutak mengatakan bahwa pihak Kejaksaan Agung memeriksa dua orang saksi terkait dengan perkara dugaan tindak pidana korupsi dalam penyelenggaraan pembiayaan ekspor Indonesia oleh LPEI tahun 2013-2019.

Adapun dua orang saksi yang diperiksa memiliki inisial IS selaku Direktur Pelaksana II LPEI dan saksi dengan inisial AS selaku Direktur Pelaksana IV LPEI. Kedua saksi tersebut akan diperiksa oleh Tim Jaksa Penyidik terkait dengan pemberian fasilitas pembiayaan kepada LPEI.

Melalui pemeriksaan tersebut, pihak Kejaksaan Agung berharap dapat menemukan fakta hukum tentang tindak pidana korupsi yang terkait dengan penyelenggaraan pembiayaan ekspor nasional oleh LPEI. Pemeriksaan saksi berlangsung pada Selasa (4/1).

“Pemeriksaan saksi dilaksanakan dengan mengikuti protokol kesehatan secara ketat, antara lain dengan menerapkan 3M (mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak, red.),” kata Leonard dalam keterangan tertulisnya.

Sebelumnya, pada Selasa (2/11), Kejagung telah menetapkan tujuh tersangka yang menghalangi penyidikan kasus dugaan tindak pidana korupsi LPEI ini karena menolak untuk memberikan keterangan dengan alasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Baca juga: Kejagung menangguhkan penahanan 6 tersangka halangi kasus LPEI

Baca juga: Termohon tak hadir, sidang praperadilan tersangka LPEI ditunda

Baca juga: Tersangka kasus penghalangan penyidikan LPEI praperadilankan Jampidsus

Penolakan tersebut menyulitkan penyidikan kasus dugaan tindak pidana korupsi LPEI. Salah satu dari ketujuh tersangka tersebut adalah IS selaku mantan Direktur Pelaksana UKM.

Selanjutnya, pada 1 Desember 2021, Kejagung menetapkan seorang pengacara Didit Wijayanto Wijaya sebagai tersangka. Leonard mengatakan, Didit telah mempengaruhi dan mengajari tujuh orang saksi untuk menolak memberikan keterangan sebagai saksi dengan alasan yang tidak dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

LPEI diduga melakukan penyelenggaraan pembiayaan ekspor ke sembilan debitur tanpa melalui tata kelola yang baik. Tindakan tersebut berdampak pada meningkatnya kredit macet atau “non performing loan” (NPL) sebesar 23,39 persen. Padahal, berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2019, LPEI mengalami kerugian sebesar Rp4,7 triliun.

Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Didit menggugat praperadilan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung atas penetapan tersangka dan penahanan dirinya.

Humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Haruno menyebutkan bahwa sidang perdana praperadilan ditunda hingga Senin, 10 Januari 2022 karena pihak termohon, yakni Jampidsus Kejaksaan Agung, tidak hadir pada 3 Januari 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel