Kejati Jatim siapkan 10 jaksa untuk sidangkan MSAT

Kejaksaan Tinggi Jawa Timur (Kejati Jatim) menyiapkan tim 10 orang jaksa saat pelaksanaan sidang perkara dugaan pencabulan yang melibatkan anak kiai berinisial MSAT asal Jombang sebagai tersangka.

Kepala Kejati (Kajati) Jatim Mia Amiati memastikan telah melimpahkan perkaranya ke Pengadilan Negeri (PN) Surabaya pada Jumat (8/7) akhir pekan lalu.

Baca juga: MSAT disidangkan di Pengadilan Negeri Surabaya

"Tim yang beranggotakan 10 jaksa untuk menyidangkan perkara ini. Saya sebagai Kajati Jatim bersama Asisten Pidana Umum Kejati Jatim masuk dalam tim Jaksa yang akan menyidangkan perkara ini," ujarnya di Surabaya, Senin.

Ia mengatakan tim jaksa menerapkan pasal berlapis untuk mendakwa MSAT. Salah satunya Pasal 285 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) dengan ancaman pidana penjara 12 tahun.

Selain itu Pasal 294 dan 289 KUHP dengan ancaman pidana masing-masing 7 dan 9 tahun penjara.

Mia mengatakan ada seorang saksi korban yang telah menyatakan kesediaannya untuk bersaksi dalam persidangan di pengadilan nanti.

"Sebenarnya ada banyak saksi tapi telah menarik diri. Tinggal seorang saksi korban yang telah dikeluarkan dari pondok pesantren milik ayah MSAT dan menyatakan bersedia memberikan kesaksian di persidangan," ucapnya.

Terpisah, juru bicara PN Surabaya Anak Agung Gede Agung Parnata menyatakan telah menjadwalkan sidang perkara pencabulan dengan terdakwa MSAT tanggal 18 Juli 2022.

"Tiga hakim telah ditunjuk untuk menyidangkan perkara ini, yaitu Sutrisno, Titik Budi Winarti dan Khadwanto. Kami siap menggelar persidangan secara dalam jaringan (daring) maupun luar jaringan (luring)," katanya.

Baca juga: Tersangka asusila MSAT terancam 12 tahun penjara
Baca juga: Polisi menetapkan lima tersangka simpatisan MSAT
Baca juga: MSAT menghuni ruangan isolasi Rutan Medaeng Sidoarjo Jatim

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel