Kekayaan Bos Baterai Kendaraan Listrik Asal China Anjlok Akibat Lockdown

Merdeka.com - Merdeka.com - Kasus covid-19 varian Omicron melonjak di Ibu Kota China, Beijing sejak April 2022, sehingga pemerintah China pun kembali memberlakukan penguncian wilayah (lockdown) di sejumlah tempat. Hal ini pun mempengaruhi beberapa pihak.

Salah satunya pemimpin raksasa baterai China Kontemporer Amperex Technology (CATL), yakni Robin Zeng yang harus kehilangan hampir sepertiga kekayaannya akibat lockdown. Padahal, dia sudah mengumpulkan kekayaan USD 45 miliar karena perusahaannya memasok banyak produk ke pasar kendaraan listrik yang sedang booming.

Dilansir dari Forbes, kekayaan Zeng (53) turun 27 persen atau USD 12,2 miliar menjadi USD 32,6 miliar. Penurunan kekayaan ini terjadi ketika saham CATL yang terdaftar di Shenzhen, di mana Zeng memiliki 24,4 persen saham, anjlok beruntun karena diperas oleh meroketnya biaya bahan baku menyusul lockdown Covid-19 di sejumlah kota di China.

Untuk Ningde, CATL dan perusahaan pembuat baterai di China lainnya, pertanyaan utama saat ini adalah bagaimana mengamankan cukup lithium, yang merupakan elemen penting membuat baterai isi ulang untuk kendaraan listrik.

Indeks harga lithium telah naik 130 persen dalam lima bulan pertama tahun ini, setelah melonjak 280 persen tahun lalu, menurut penyedia data Benchmark Mineral Intelligence.

Yale Zhang, direktur pelaksana konsultan Automotive Foresight yang berbasis di Shanghai, mengatakan perlu waktu dua tahun sebelum pasokan lithium dapat secara bertahap dikejar.

Menurutnya, meski ada cadangan lithium yang cukup di Bumi (terutama di Australia, Amerika Latin, dan China) membuka tambang baru dan memurnikan ekstrak untuk tingkat yang dapat digunakan akan membutuhkan biaya yang mahal dan memakan waktu. Zeng, sementara itu, juga tidak dapat menaikkan harga baterai CATL sesuka hati.

Perusahaan ini adalah produsen baterai terbesar di dunia dengan 35 persen pangsa pasar dalam hal penjualan secara global, dan termasuk pembuat mobil termasuk BMW, Geely dan Tesla di antara pelanggannya, tetapi menghadapi persaingan yang meningkat dari LG Energy Solution di Korea Selatan (16 persen) dan BYD China (11 persen).

kekayaan bos baterai kendaraan listrik asal china anjlok akibat lockdown
kekayaan bos baterai kendaraan listrik asal china anjlok akibat lockdown

Bill Russo, pendiri perusahaan konsultan Automobility yang berbasis di Shanghai, mengatakan pembuat mobil, terutama di China, tidak mau membebankan biaya lebih kepada konsumen, karena hal itu dapat mengikis daya tarik banyak model entry-level.

"Jika Anda (CATL) tidak dapat mentransfer inflasi harga ke pasar, maka Anda akan berakhir dengan bisnis yang kurang menguntungkan daripada yang diantisipasi," katanya.

Terlihat pada kuartal I-2022, CATL membuat investor khawatir dan melaporkan penurunan laba bersih sebesar 24 persen menjadi 1,5 miliar yuan (USD 223 juta), meskipun penjualan naik 154 persen menjadi 48,7 miliar yuan.

Tahun ini, saham perusahaan yang dulunya sangat berharga turun 35 persen, dan Wakil Ketua perusahaan Huang Shilin, yang juga seorang miliarder, telah kehilangan kekayaannya hingga USD 5,5 miliar sejak dirilisnya peringkat miliarder dunia pada bulan April 2022.

Zhang Junyi, mitra konsultan Oliver Wyman yang berbasis di Shanghai, mengatakan CATL juga menghadapi permintaan yang melambat untuk produknya. Lockdown di Shanghai, yang juga merupakan pusat manufaktur mobil utama, telah melumpuhkan sektor otomotif lokal, menurut Fitch Ratings.

Pada bulan April, penjualan ritel di pasar mobil China turun tajam 35 persen dari tahun ke tahun menjadi 1,05 juta unit, karena lockdown membuat aktivitas perakitan terhenti.

Menurut perkiraan China Passenger Car Association, masalah ini membuat calon pembeli tidak bisa mengunjungi showroom dan menekan permintaan. Seperti Tesla yang menghadapi gangguan pasokan di pabriknya di Shanghai.

Reporter: Natasha Khairunnisa Amani

Sumber: Liputan6.com [azz]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel