Kekhawatiran pertumbuhan global dan kebijakan Fed terus menopang dolar

Dolar terhuyung-huyung tepat di bawah tertinggi multi-dekade di sesi Asia pada Selasa pagi, karena para pedagang menunggu kenaikan suku bunga Federal Reserve AS dan untuk setiap petunjuk tentang apakah ekonomi yang melambat akan mendorong pergeseran dari fokusnya pada inflasi.

Euro naik tipis menjadi 1,0235 dolar tetapi dibatasi oleh ketidakpastian atas keamanan energi Eropa yang tidak terbantu oleh pemotongan aliran gas Rusia ke arah barat.

Yen stabil di 136,33 per dolar.

The Fed akan mengakhiri pertemuan dua hari pada Rabu (27/7/2022). Pedagang telah memutar balik ekspektasi karena pasar mencoba dan mencari tahu apakah atau kapan pembuat kebijakan mungkin menghentikan upaya memerangi inflasi mereka ketika ada tanda-tanda ekonomi mulai melambat.

Pasar berjangka memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin dengan peluang hanya 10 persen untuk kenaikan 100 basis poin.

"Saya tidak berpikir pasar memiliki perasaan yang sangat baik dan percaya bahwa itu akan menjadi salah satu rasa kejutan atau yang lain," kata Imre Speizer, seorang analis di Westpac di Auckland.

"Yang cukup untuk menahan dolar di tempatnya."

Indeks dolar AS sedikit lebih rendah di 106,320, tetapi tidak terlalu jauh di bawah tertinggi 20 tahun di 109,290 yang dicapai pada pertengahan Juli, karena greenback menarik kekuatan baik dari ekspektasi kenaikan suku bunga AS dan sebagai taruhan aman dalam perlambatan global.

Peringatan keuntungan dari Walmart pada Senin (25/7/2022), yang mengatakan pelanggan mengencangkan ikat pinggang mereka, adalah tanda terbaru bahwa keadaan semakin sulit, datang menyusul beberapa data AS dan Eropa yang lebih lemah dari perkiraan.

Dolar Australia dan Selandia Baru menambah keuntungan kecil semalam tetapi kenaikannya dibatasi. Aussie di 0,6959 dolar AS, tepat di bawah rata-rata pergerakan 50-hari karena para pedagang menunggu rilis data inflasi pada Rabu.

Harga konsumen utama diperkirakan melonjak pada 6,2 persen tahun-ke-tahun, laju tercepat dalam lebih dari tiga dekade.

"Mungkin ada sedikit kenaikan untuk Aussie, tergantung pada datanya," kata analis di ANZ Bank.

"Kenaikan 50 basis poin dari (Bank Sentral Australia/RBA) minggu depan hanyalah kesimpulan yang sudah pasti - risiko utama adalah kenaikan yang lebih besar," kata mereka.

"Tapi ini akan membutuhkan angka IHK yang sangat, sangat tinggi, mengingat RBA memiliki lebih banyak fleksibilitas dengan pertemuan bulanannya."

Kenaikan 50 basis poin juga dilihat sebagai langkah yang paling mungkin dari Bank Sentral Inggris minggu depan, meskipun hampir tidak memberikan dukungan untuk sterling. Pound sedikit menguat 0,1 perseni pada Selasa pagi menjadi 1,2065 dolar.

Di tempat lain, mata uang kripto mengembalikan keuntungan minggu lalu. Bitcoin duduk di 21.100 dolar AS, terendah sejak 18 Juli. Ether, mata uang kripto yang lebih kecil, juga mencapai posisi terendah 18 Juli di 1.411 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel