Kekurangan Pilot-Pramugari hingga Cuaca Buruk, American Airlines Batalkan 2.300 Penerbangan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Cuaca dan masalah staf merembet hingga hari keempat untuk American Airlines, maskapai teratas AS yang membatalkan hampir 2.300 penerbangan pada hari Senin.

Dilansir dari laman New York Post, Selasa (2/11/2021), pihak maskapai mengatakan telah membatalkan 340 penerbangan, atau 6% dari total penerbangan yang direncanakan pada hari Senin, pada pukul 11:00 ET.

Kekurangan staf telah menjadi masalah untuk American Airlines, Southwest Airlines Co dan Spirit Airlines Inc khususnya, karena mereka meningkatkan penerbangan menjelang musim liburan tetapi menghadapi masalah dalam menemukan pilot dan pramugari yang cukup.

“Staf Pramugari di American tegang dan mencerminkan apa yang terjadi di seluruh industri saat kami terus menangani masalah terkait pandemi,” kata serikat pramugari APFA.

Serikat pilot Amerika mengatakan bahwa bulan lalu mereka berencana untuk mengambil alih hub utama operator untuk memprotes jadwal kerja, kelelahan, dan kurangnya akomodasi yang memadai musim panas ini.

Pembatalan adalah kemunduran lain bagi perusahaan yang berbasis di Texas, yang sudah terhuyung-huyung akibat kenaikan biaya bahan bakar dan tenaga kerja yang berdampak pada industri saat AS bersiap untuk membuka perbatasan bagi wisatawan yang divaksinasi sepenuhnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Maskapai Saingan Bernasib Baik

Ilustrasi pesawat terbang. (dok. Unsplash.com/@trinitymmoss)
Ilustrasi pesawat terbang. (dok. Unsplash.com/@trinitymmoss)

“Maskapai ini memiliki masalah cuaca tertentu yang kemudian berubah menjadi pembatalan yang bergelombang dan diperparah oleh ketidakmampuan untuk mengisi jadwal dari cadangan tenaga kerja mereka,” kata analis UBS Myles Walton.

Angin kencang di Bandara Internasional Dallas/Fort Worth mengurangi kapasitas kedatangan orang Amerika lebih dari setengahnya, dengan cuaca buruk juga berdampak pada staf.

Perusahaan, bagaimanapun, berharap beberapa dari dampak itu dapat dikurangi dengan hampir 1.800 pramugari kembali dari cuti mulai Senin.

"Kami mengharapkan peningkatan yang cukup besar mulai hari ini dengan beberapa dampak sisa dari akhir pekan," kata juru bicara perusahaan Sarah Jantz dalam sebuah pernyataan. Saham Amerika memulihkan kerugian untuk diperdagangkan naik 1%.

Sementara itu, maskapai saingan tampaknya bernasib lebih baik.

Delta Air Lines Inc mengatakan pada hari Senin bahwa mereka belum mengalami pembatalan terkait cuaca sejauh ini, sementara United Airlines mengatakan tidak ada "pembatalan yang meluas."

Reporeter: Ielyfia Prasetio

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel