"Keledai Air", Hewan Pembawa Sumber Kehidupan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Air sumber kehidupan. Setiap tetesan memberikan harapan buat manusia bisa menapaki hidup. Mulai dari air minum, memasak, mandi dan lainnya.

Apa jadinya jika manusia mulai kekurangan air, sungguh tak terbayangkan dampaknya. Menempuh lokasi jauh pun akan dilakukan manusia demi mendapatkan air bersih.

Seperti terlihat di beberapa wilayah di Kota Meksiko. Selama puluhan tahun, masyarakat setempat memanfaatkan hewan seperti keledai untuk mengirimkan air ke desa-desa terpencil yang sulit dijangkau.

Seperti di Acalpixc, satu dari 14 kota asli yang membentuk Xochimilco. Wilayah yang masih kekurangan layanan air. Padahal dulu, Xochimilco dikenal dengan kanal dan "trajineras" (rakit) warna-warni.

Aureliana, pekerja pengantar air di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP
Aureliana, pekerja pengantar air di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP

Aureliana, warga Xochimilco mengaku mulai mengirimkan air dengan keledai ke daerah yang sulit dijangkau, sejak 30 tahun lalu.

Saat ini, dia tetap setia menjalani pekerjaan yang sama. Mengambil air untuk keluarga yang membutuhkan.

“Sebelumnya ada banyak keledai. Kami memiliki 10 atau 15 hewan, tetapi sekarang mereka telah menukar keledai dengan mobil karena truk dapat mencapai hampir semua tempat. Atau mereka membayar truk air dan tidak membutuhkan keledai lagi," ujar Aureliana, melansir laman mexiconewsdaily.com, Sabtu (24/4/2021).

Keledai menjadi salah satu sarana mengangkut air bersih di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP
Keledai menjadi salah satu sarana mengangkut air bersih di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP

Awalnya, banyak orang yang bekerja menjual air dengan memanfaatkan hewan. Karena di kawasan itu tidak ada layanan air umum.

Keledai pun tampak di mana-mana sebagai alat mengangkut air. Tak heran, wilayah itu dijuluki "Kota Keledai."

Keledai menjadi salah satu sarana mengangkut air bersih di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP
Keledai menjadi salah satu sarana mengangkut air bersih di Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP

Eulalia, adalah pekerja pengiriman lain yang masih setia mengirimkan air dengan keledai miliknya. Saat banyak rekannya menjual keledai mereka dan membeli mobil karena kondisi jalan sudah membaik.

Hampir setiap hari, Eulalia mengisi keledai miliknya dengan empat wadah berukuran 20 liter. Hewan-hewan dan orang-orang pengantar harus menempuh perjalanan sekitar 4 kilometer dari sumber air untuk menjangkau pelanggan mereka yang tersisa.

Kekurangan air di Santa Cruz Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP
Kekurangan air di Santa Cruz Acalpixca, Meksiko. Foto: CLAUDIO CRUZ / AFP

Zaman yang modern ternyata tak menyurutkan metode tradisional masih dipakai masyarakat memenuhi kebutuhan airnya. Seperti terlihat di Meksiko.

“Metode pengiriman ini telah digunakan selama sekitar 50 tahun. Ini dimulai di Barrio de las Cruces, yang merupakan salah satu lingkungan berpenduduk pertama, dan orang-orang dikirim dengan keledai karena tidak ada cara lain untuk mendapatkan air, ”kata Abel Martínez, jurnalis lokal.