Kelor Flores dipamerkan pada pertemuan Sherpa G20 di Labuan Bajo

Potensi kelor atau marungga (Moringa oleifera L) dari Floresdipamerkan dalam Sherpa G20 di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang berlangsung sejak 10-13 Juli 2022.

Pendiri New Eden Moringa Lieta Isomortana (47) membawa serta produk olahan kelor miliknya untuk diperkenalkan kepada para delegasi G20 dalam pameran UMKM sejak Senin.

Lieta telah rajin mengonsumsi kelor sejak tinggal di Australia. Dia pun memutuskan untuk menciptakan produk olahan kelor dari NTT pada 2019 ketika pindah ke Labuan Bajo.

Dia mencoba peruntungan dengan mengolah kelor menjadi bubuk seperti yang pernah dia gunakan di Australia. Tak sendiri, Lieta mengajak pula para ibu dari Labuan Bajo untuk mengolah kelor.

Keberuntungan berpihak padanya. Kini Lieta memiliki merek New Eden Moringa yang merupakan produk olahan daun kelor dari para petani Flores. Kelor pun diolah menjadi bubuk teh, kopi, hingga garam. Produknya itu telah dikirim hingga ke 15 negara.

Baca juga: UMKM unjuk beragam produk lokal ke delegasi Sherpa G20 di Labuan Bajo

Melalui kegiatan Sherpa G20, Lieta berharap produknya semakin dikenal. "Saya berharap lebih banyak negara yang mengenal kelor NTT, sehingga pangsa pasar di luar negeri pun makin bertambah," ujar Lieta di Labuan Bajo, Rabu.

Kelor merupakan sumber pangan fungsional yang mengandung nutrisi dan senyawa bio-aktif tinggi.Terdapat dua jenis kelor di NTT yakni kelor hijau dan merah yang telah terdaftar di Pusat Perlindungan dan Pendaftaran Varietas Tanaman pada tahun 2019. Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT juga menargetkan mengekspor daun kelor sebanyak 1.000 ton per tahun ke Afrika.

Daun kelor dipercaya banyak orang sebagai bahan yang sangat bermanfaat untuk kesehatan tubuh. Daun itu digunakan sebagai sayur pendamping makanan sehari-hari dan diolah untuk pengobatan herbal. Tak hanya itu, kelor di Indonesia juga digunakan untuk teh hingga bahan kapsul pengobatan.

Kini Pemprov NTT telah menyusun peta jalan pengembangan kelor sebagai komoditas unggulan dan terus mendorong ekspor produk olahan kelor.

Pertemuan kedua Sherpa G20 di Labuan Bajo telah berlangsung dari tanggal 10 Juli hingga 13 Juli 2022. Acara itu dihadiri secara fisik oleh 19 negara anggota G20, 6 negara undangan, 9 organisasi internasional, dan 1 anggota G20.

Dalam kegiatan itu delegasi Sherpa G20 mengikuti pertemuan di Hotel Meruorah Labuan Bajo. Mereka pun menjalani agenda kunjungan ke beberapa tempat, seperti Pulau Messah, Pulau Komodo, dan Pulau Padar.

Baca juga: Manfaat daun kelor untuk kesehatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel