Keluar dari middle income trap, Bappenas: RI harus tumbuh tujuh persen

Kelik Dewanto
·Bacaan 2 menit

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Suharso Monoarfa menegaskan perekonomian Indonesia harus tumbuh antara 6-7 persen agar mampu keluar dari jebakan negara berpendapatan menengah (middle income trap).

"Pertumbuhan ekonomi dari tahun 2022 paling tidak rata-rata tujuh persen, sehingga kita bisa melepaskan diri atau lulus dari middle income trap," katanya dalam raker bersama Komisi XI DPR RI di Jakarta, Rabu.

Suharso menuturkan jika rata-rata tingkat pertumbuhan ekonomi enam persen maka Indonesia akan lolos dari middle income trap dengan pendapatan per kapita sebesar 12.535 dolar AS pada 2040.

"Nah, kita berharap lagi, kalau bisa sampai tujuh persen," ujarnya.

Baca juga: Bappenas sebut pembangunan ibu kota baru dorong ekonomi RI

Suharso menyatakan pasca-COVID-19, pertumbuhan ekonomi sebesar lima persen tidak akan cukup untuk mengeluarkan Indonesia dari middle income trap sebelum 2045, sehingga tidak mampu mengembalikan jumlah pengangguran ke tingkat sebelum krisis.

Ia menjelaskan hal itu terlihat dari pandemi yang menyebabkan produk domestik bruto (PDB) per kapita Indonesia mengalami penurunan dari 3.927,26 dolar AS pada 2018, naik menjadi 4.174,53 dolar AS pada 2019, namun turun ke 3.911,72 dolar AS pada 2020.

Sementara, gross national income (GNI) per kapita Indonesia mengalami penurunan yakni dari 3.810,23 dolar AS pada 2018 dan sempat naik menjadi 4.047,62 dolar AS pada 2019, lalu turun akibat pandemi ke level 3.806,37 dolar AS pada 2020.

Menurutnya, melihat hal tersebut maka status Indonesia diperkirakan kembali masuk ke dalam kategori negara berpendapatan menengah ke bawah atau lower middle income country.

Meski demikian, Suharso menuturkan dengan pertumbuhan mencapai lima persen setelah mengalami kontraksi 2,07 persen, maka Indonesia diperkirakan kembali menjadi upper middle income pada 2022.

Ia mengatakan kontraksi ekonomi Indonesia sebesar 2,07 persen masih relatif minimal dibandingkan negara lain seperti Amerika Serikat minus 3,5 persen, China minus 6,1 persen, Meksiko minus 8,3 persen, dan Filipina minus 9,5 persen.

Suharso menyatakan kunci untuk mendorong pertumbuhan yang lebih baik adalah mengendalikan penyebaran COVID-19 dengan mencapai herd immunity atas 188 juta penduduk dari total 269 juta penduduk melalui vaksinasi.

"Antara kesehatan dan ekonomi memang dua-duanya harus berjalan seimbang jadi pertumbuhan ekonomi dan juga penanganan COVID-19 itu harus berjalan beriringan," tegasnya.

Baca juga: Bappenas ungkap syarat capai pertumbuhan ekonomi dari pandemi
Baca juga: Bappenas: Ekonomi sirkular bisa tambah PDB 638 triliun pada 2030