Keluarga Besar Gus Dur Maafkan Sutan Bhatoegana

Jakarta (ANTARA) - Keluarga besar mantan Presiden Abdurrahman Wahid menyatakan telah menerima permintaan maaf dari Ketua DPP PD Sutan Bhatoegana, atas pernyataannya yang menyebut Gus Dur tidak bersih.

"Sudah disampaikan permohonan maaf oleh pak Sutan kepada keluarga dengan tulus dan ikhlas, dan kami keluarga besar KH Abdurrahman Wahid juga mewakili kaum Nahdliyin menerima pernyataan maaf beliau," kata Putri Abdurrahman Wahid, Yenny Wahid, di kediaman keluarga besarnya, di Ciganjur, Jakarta Selatan, Kamis.

Ketua Umum PD Anas Urbaningrum dan Ketua DPP PD Sutan Bhatoegana memenuhi janjinya mendatangi kediaman mantan Presiden Abdurrahman Wahid, di Jalan Warung Sila Nomor 10, Ciganjur, Kamis, untuk meminta maaf terkait pernyataan Gus Dur tidak bersih.

Anas dan Sutan tiba di kediaman keluarga almarhum Gus Dur pukul 11.45 WIB, bersama Wakil Ketua Umum I DPP Partai Demokrat, Johnny Allen Marbun. Ketiganya diterima istri almarhum Gus Dur, Shinta Nur Wahid, dan kedua putri Gus Dur Yenny Wahid dan Inayah Wulandari Wahid, serta pengurus GP Ansor Jawa Timur.

Yenny mengatakan, ada tiga hal penting dalam pertemuan tersebut yang patut dicermati yakni terkait permohonan maaf Sutan dan penerimaan maaf dari keluarga besar Gus Dur, keluarga mengerti bahwa pernyataan Sutan bukan pernyataan Partai Demokrat, serta pelurusan sejarah bahwa Gus Dur lengser bukan karena korupsi, namun karena ketegangan antara MPR/DPR dengan pemerintahan kala itu.

Yenny mengaku mengapresiasi kedatangan Ketua Umum PD Anas Urbaningrum yang ikut mengantar Sultan. Menurut dia kedatangan Anas tidak berkaitan dengan politik, namun murni untuk menenangkan situasi.

Yenny juga mengimbau seluruh pendukung Gus Dur atau Gusdurian dapat kembali menjalankan aktivitas dengan normal seperti sedia kala.

Dalam pertemuan tersebut, Sutan sempat terlihat bersalaman dengan istri almarhum Gus Dur, Shinta Nur Wahid. Saat bersalaman, terjadi dialog diantara keduanya.

"Jangan sampai masalah ini menimbulkan kesalahpahaman karena masyarakat kita mudah tersentuh emosinya. Ini pelajaran kita semua, bahwa sebagai pemimpin harus bertindak arif bijaksana, karena itu akan merugikan kita semua, kalau yang enggak-enggak terluap," kata Shinta kepada Sutan, Kamis.

Sementara itu Sutan mengaku ikhlas atas kedatangannya. Dia mengakui bahwa masalah tersebut berdampak terhadap Partai Demokrat.

"Di Cirebon ada orang Demokrat duduk-duduk dikejar-kejar," kata Sutan kepada Shinta.

Sutan mengaku kaget dengan reaksi pendukung Gus Dur dan keadaan saat ini. Dia berharap masalah sudah selesai dengan dikabulkannya permintaan maafnya.

Sementara itu Anas Urbaningrum mengatakan dirinya lega dengan kedatangan Sutan ke kediaman keluarga Gus Dur.

"Saya lega Sutan hari ini `sowan` minta maaf. Ini sebagai perangkul," kata Anas.

Anas, Sutan dan rombongan meninggalkan kediaman keluarga besar Gus Dur pada pukul 12.30 WIB. Mereka langsung bergegas pergi dengan menggunakan tiga mobil minibus hitam.

Sebelumnya Sutan disebut-sebut menuding bahwa mantan Presiden Gus Dur lengser karena terlibat skandal korupsi Buloggate dan Bruneigate. Pernyataan Sutan itu langsung mendapat respon keras dari sejumlah gerakan pendukung Gus Dur, seperti GP Ansor dan Banser.(rr)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.