Keluarga Korban 9/11: Rasa Sakit Itu Seperti Pisau Tajam yang Tumpul Seiring Waktu

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Manhattan - Jupiter Yambem memilih untuk bekerja shift pagi di sebuah restoran di World Trade Center pada 11 September 2001, untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan putranya yang berusia lima tahun, Santi.

Shift malam di Windows on the World, restoran di atas Menara Utara gedung tertinggi di New York City, telah meninggalkan sedikit waktu untuk keluarganya.

Yang dia ingin lakukan hanyalah bermain sepak bola dengan Santi, mengajarinya naik sepeda, melakukan hal-hal yang biasa dilakukan seorang ayah, demikian dikutip dari laman BBC, Kamis (9/9/2021).

Pada Selasa, 11 September 2001, Jupiter bangun, mandi, berpakaian, mencium istrinya, Nancy, dan pergi menembus malam. Segera fajar menyingsing menjadi hari awal musim gugur yang cerah.

Jupiter, yang tiba di Amerika Serikat dari negara bagian Manipur, India pada tahun 1981 untuk menghadiri perkemahan musim panas bagi anak-anak tunanetra di Vermont, telah mencapai posisi manajer di restoran bergengsi tersebut.

Selama lima tahun, gedung kembar 110 lantai itu menjadi tempat kerjanya. Sekitar 50.000 orang bekerja di kompleks seluas 16 hektar, dan puluhan ribu mengunjungi tempat itu setiap hari untuk bisnis, belanja, dan makan di Windows on the World.

Pada 11 September 2001, Jupiter bertanggung jawab atas konferensi teknologi yang diselenggarakan restoran itu.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kenyataan yang Menyakitkan

Sebuah jet tabrak World Trade Center (WTC) di New York, Selasa, 11 September 2001. Teroris menabrakkan dua pesawat, dan menara kembar itu 110 lantai runtuh. (AP/Moshe Bursuker)
Sebuah jet tabrak World Trade Center (WTC) di New York, Selasa, 11 September 2001. Teroris menabrakkan dua pesawat, dan menara kembar itu 110 lantai runtuh. (AP/Moshe Bursuker)

Sementara di rumahnya yang terletak di Beacon, Nancy bersiap untuk hari yang sibuk.

Kemudian dia pergi bekerja ke sebuah rumah hunian bagi orang-orang dengan masalah kesehatan mental dan narkoba, di Orangeburg, sekitar 64 km jauhnya.

Ketika sampai di tempat kerja, seseorang memberitahunya bahwa sebuah pesawat jet telah menabrak World Trade Center.

"Semua orang menonton TV. Saya tidak melihat pesawat menghantam gedung-gedung," kata Nancy.

Pukul 08:46 waktu setempat (12:46 GMT) American Airlines Penerbangan 11 menabrak Menara Utara antara lantai 93 dan 99, menjebak semua orang di lantai atas.

Orang-orang tersedak saat asap hitam tebal menyelimuti yang Windows on the World.

Seorang peserta konferensi menelepon seorang rekan mengatakan telah terjadi "ledakan besar, semua jendela telah jatuh, semua langit-langit telah runtuh, dan semua orang jatuh ke tanah, tetapi semua orang baik-baik saja, dan semua orang akan diungsikan".

Tapi tak satu pun dari mereka berhasil keluar.

Sementara itu seorang koki, yang seharusnya sudah bekerja pada pukul 08:30, berhenti untuk membeli kacamata baru di sebuah toko di bawah menara itu dan selamat.

1.600 dari 2.754 Korban Telah Diidentifikasi

Manhattan, Kota New York pada saat tragedi 11 September 2001. Di kejauhan, asap yang mengepul bersumber dari menara kembar World Trade Center sehabis dihantam dua pesawat, yang membuat kedua gedung runtuh (AP PHOTO)
Manhattan, Kota New York pada saat tragedi 11 September 2001. Di kejauhan, asap yang mengepul bersumber dari menara kembar World Trade Center sehabis dihantam dua pesawat, yang membuat kedua gedung runtuh (AP PHOTO)

Butuh berhari-hari untuk menghitung jumlah korban meninggal. Di restoran Windows on the World pagi itu ada 72 orang meninggal.

"Saya melihat menara itu meledak dan runtuh karena shock dan tidak percaya, saya menelepon suami saya berulang kali. Dia tidak mengangkatnya," kata Nancy.

Tim penyelamat dengan cepat menemukan tubuh Jupiter di atas puing-puing. Keluarga memberikan sampel DNA dari rambut, dan pada akhir pekan dia telah diidentifikasi.

"Kami sangat diberkati. Kami memiliki pemakaman yang layak, dan kami mengumpulkan abunya. Banyak yang tidak seberuntung itu," kata Nancy.

Dua dekade setelah insiden itu, hanya sekitar 1.600 dari 2.754 korban telah diidentifikasi.

Jupiter berusia 42 tahun ketika dia meninggal, dan Nancy, yang saat itu berusia 40 tahun, telah mengenalnya selama dua dekade.

Dia belajar ekonomi dan musik ketika mereka bertemu di perguruan tinggi pada tahun 1981. Jupiter datang ke toko makanan di mana Nancy bekerja dan mereka 'terikat' pada sepotong kue wortel (carrot cake). Ketika mereka menikah pada tahun 1991, keduanya sepakat memesan kue yang sama.

Tumbuh di timur laut India, Jupiter, lahir dari ibu dokter dan ayah seorang bankir, adalah anak bungsu dari lima bersaudara.

Setelah menyelesaikan sekolah, ia belajar bahasa Jerman di Delhi. Dia adalah pria yang ramah dan bersahabat, "sahabatku, sungguh," kenang kakak laki-lakinya, Yambem Laba.

Nancy menganggapnya "pria sejati". Jupiter adalah "atlet yang hebat dan memegang rekor dalam lompat jauh di sekolahnya di India. Dia menyukai musik."

"Kau tahu, dia sangat suka berteman. Dia menerangi sebuah ruangan."

Kenangan Manis Jupiter

Manhattan, Kota New York pada saat tragedi 11 September 2001. Asap yang mengepul bersumber dari menara kembar World Trade Center sehabis dihantam dua pesawat, yang membuat kedua gedung runtuh (AP PHOTO)
Manhattan, Kota New York pada saat tragedi 11 September 2001. Asap yang mengepul bersumber dari menara kembar World Trade Center sehabis dihantam dua pesawat, yang membuat kedua gedung runtuh (AP PHOTO)

Jupiter bangga dengan pekerjaannya di Windows on the World. Dia akan kembali ke rumah, terengah-engah gembira tentang selebritas yang dia temui: Bill Clinton; penyiar Barbara Walters; sosok skater Kristi Yamaguchi. "Penyesalan terbesarnya adalah dia tidak berfoto dengan Clinton, presiden favoritnya," kata Nancy.

Pada Selasa pagi yang indah itu, semuanya berakhir. Sebuah kekosongan yang menyakitkan bagi Nancy.

"Tahun pertama saya tidak bisa tidur. Saya menangis setiap malam," kata Nancy.

"Bagaimana ini bisa terjadi, saya bertanya-tanya. Bagaimana orang bisa begitu membenci kami? Saya mulai membaca, saya mulai belajar. Dalam hati, saya memaafkan para teroris."

"Saya berkata pada diri sendiri bahwa tidak mungkin saya bisa hidup dengan kebencian. Saya harus mendapatkan kehidupan baru. Saya perlu mencari tahu siapa saya lagi."

Sekitar satu setengah tahun kemudian, Nancy mulai berkencan. Pada tahun 2006, ia menikah dengan Jeremy Feldmann, seorang insinyur sipil.

"Cinta menyelamatkanmu pada akhirnya," katanya.

Jika Jupiter masih hidup, pasangan itu akan merayakan ulang tahun pernikahan ke-30 mereka pada bulan Oktober.

"Trauma adalah hal yang aneh," kata Nancy.

Melupakan "bukanlah pilihan", tetapi menghidupkan kembali 9/11 setiap tahun bisa jadi sulit.

"Rasa sakit itu seperti pisau yang awalnya sangat tajam dan kuat. Seiring waktu, pisau itu semakin tumpul dan rasa sakitnya semakin tumpul."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel