Kemacetan Tak Hanya di Puncak, Ganjil Genap Akan Diterapkan di Tempat Wisata Lain

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, kebijakan ganjil genap jangan hanya diterapkan di kawasan wisata Puncak, Bogor, Jawa Barat.

Hal ini disampaikannya saat meninjau penerapan kebijakan ganjil genap bersama dengan Kakorlantas Polri Irjen Pol Istiono di Simpang Gadog, Sabtu (18/9/2021).

"Kemacetan bukan saja ada di Puncak, tapi juga di wisata Pangandaran, ada di Bandung, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan semua itu dipikirkan secara matang," kata dia.

Karenanya, Budi mewacanakan untuk menerapkan ganjil genap di setiap kawasan wisata untuk menekan mobilitas masyarakat.

"Karena itu, harus diberlakukan ganjil genap menuju dan dari kawasan wisata tersebut. Rentang waktunya dari hari Jumat sampai Minggu. Tetapi keputusan diskresi oleh Polri," kata dia.

Jangan Senang Dulu

Di sisi lain, Budi juga menyampaikan bahwa kondisi penanganan Covid-19 di Indonesia sudah menjadi salah satu yang paling baik di Asia.

Sehingga perlu dijaga, jangan sampai euforia penurunan angka kasus positif Covid-19 ini membuat lengah.

"Presiden berulang-ulang mengatakan, jangan senang dulu dengan hasil baik yang sudah kita capai. Kita harus menyiapkan diri masuk ke masa Endemi. Endemi adalah konsep berdampingan dengan Covid-19 namun dengan menjaga prokes dan tetap produktif," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel