Kemarahan Ronaldo pada Solskjaer Bisa Ciptakan Masalah Baru, Mengapa?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Cristiano Ronaldo dilaporkan marah pada manajer Manchester United atau MU, Ole Gunnar Solskjaer, setelah dijadikan pemain cadangan dalam bentrokan lawan Everton, akhir pekan lalu.

Dan, situasi itu sekarang dikhawatirkan bisa menimbulkan masalah dalam menangani pemain berusia 36 tahun itu di masa depan. Ronaldo memang kadang-kadang harus dicadangkan, tapi dia pasti tidak akan menyukainya ketika itu terjadi.

MU diperkirakan akan memainkan Ronaldo saat melawan Everton pada Sabtu lalu. Namun, Setan Merah kemudian memutuskan untuk meninggalkan penyerang di bangku cadangan.

Ronaldo sangat marah dengan keputusan Solskjaer untuk meninggalkannya, terutama setelah mencetak gol kemenangan melawan Villarreal beberapa hari sebelumnya.

Ronaldo merasa pantas dan ingin bermain. Tapi, sebaliknya, Solskjaer percaya ini adalah waktu yang tepat untuk mengistirahatkan asetnya yang berharga.

Penyegaran

Penyerang Manchester United atau MU Jadon Sancho dengan Manajer Man Utd Ole Gunnar Solskjaer saat pertandingan Liga Inggris melawan Leeds United di Old Trafford, 14 Agustus. 2021. (Adrian DENNIS / AFP)
Penyerang Manchester United atau MU Jadon Sancho dengan Manajer Man Utd Ole Gunnar Solskjaer saat pertandingan Liga Inggris melawan Leeds United di Old Trafford, 14 Agustus. 2021. (Adrian DENNIS / AFP)

Berbicara setelah pertandingan, Solskjaer membela keputusannya dengan mengatakan: “Itu adalah upaya besar, hasil emosional dan fisik yang besar," katanya.

“Makanya kami harus menyegarkan. Ketika ini adalah kick off awal, awal permainan ini akan menjadi penting dan kami juga memiliki beberapa pemain yang sangat bagus. Ini adalah tim yang kami pikir akan mengambil alih permainan."

Tak Menyesal

Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer menginstruksikan pemainnya saat bertanding melawan Villarreal pada pertandingan grup F Liga Champions di stadion Old Trafford, Inggris, Kamis (30/9/2021). Manchester United menang tipis atas Villareal 2-1. (AFP/Anthony Devlin)
Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer menginstruksikan pemainnya saat bertanding melawan Villarreal pada pertandingan grup F Liga Champions di stadion Old Trafford, Inggris, Kamis (30/9/2021). Manchester United menang tipis atas Villareal 2-1. (AFP/Anthony Devlin)

Solskjaer juga bersikeras tidak menyesal meninggalkan Ronaldo dari starting XI-nya. “Tidak,” katanya ketika ditanya apakah dia akan mengubah keputusannya di belakang.

“Anda membuat keputusan sepanjang musim yang sangat panjang; Anda harus mengelola beban kerja para pemain dan keputusan bagi saya adalah keputusan yang tepat," kata Solskjaer.

Satu Pemenang

Reaksi bintang Manchester United atau MU Cristiano Ronaldo pada akhir pertandingan Liga Inggris melawan Everton di Old Trafford, Sabtu, 2 Oktober 2021. Pertandingan berakhir 1-1. (AP Photo/Dave Thompson)
Reaksi bintang Manchester United atau MU Cristiano Ronaldo pada akhir pertandingan Liga Inggris melawan Everton di Old Trafford, Sabtu, 2 Oktober 2021. Pertandingan berakhir 1-1. (AP Photo/Dave Thompson)

Semakin mereka mengambil risiko membuat Ronaldo marah, hal terburuk mungkin terjadi. Dan, itu pernah dirasakan di klub Ronaldo sebelumnya.

Di Real Madrid, ketika dia berselisih dengan Jose Mourinho, hanya akan ada satu pemenang: dan itu bukan manajernya.

Punya Masalah Lain

Itu adalah cerita yang sama dengan Rafa Benitez juga. Dan, di Juventus, Nyonya Tua selalu berpihak pada Ronaldo - aset mewah mereka - ketimbang Andrea Pirlo atau Maurizio Sarri.

Sekarang, United juga perlu melihat bagaimana mereka memperlakukan Ronaldo.Tapi, sekarang mereka punya masalah lain setelah tega meninggalkan Ronaldo duduk di bangku cadangan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel