Kematian Global Capai 10.000 dalam Sehari, Vaksin COVID-19 Jadi Satu-Satunya Harapan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ilmuwan terkemuka pemerintah AS Anthony Fauci mengatakan pada Kamis 12 November bahwa vaksin virus corona "cavalry" buatan AS sedang dalam proses, membawa harapan baru karena dunia mencatat lebih dari 10.000 kematian hanya dalam 24 jam terakhir.

Pakar penyakit menular terkemuka dunia itu mengatakan bahwa setelah berita minggu ini yang banyak digembar-gemborkan bahwa vaksin yang dikembangkan oleh raksasa obat AS Pfizer dan BioNTech Jerman 90 persen efektif, yang lain "secara harfiah di ambang pengumuman."

"Cavalry akan datang, tetapi jangan meletakkan senjata Anda," kata Fauci melalui tautan video, saat perusahaan bioteknologi AS Moderna siap untuk mencapai ambang batas dalam uji coba vaksin yang akan memungkinkannya diterapkan untuk otorisasi penggunaan darurat dari regulator AS. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Jumat (13/11/2020),

Ilmuwan tersebut, yang telah mendapatkan ketenaran global karena menentang Presiden Donald Trump terkait COVID-19, mendesak masyarakat untuk terus menghormati langkah-langkah kesehatan masyarakat seperti mengenakan masker dan mencuci tangan.

Berita tentang hasil vaksin yang menjanjikan telah membawa harapan yang sangat dibutuhkan saat dunia bergulat dengan pandemi yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, dengan statistik suram yang mengalir dari hari ke hari.

Penghitungan AFP dari sumber resmi menemukan bahwa jumlah harian kematian global telah melampaui tingkat simbolis 10.000 dalam 24 jam terakhir untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi, berdiri di angka 10.010.

Lonjakan Angka Kasus

Han Yi, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)
Han Yi, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)

Pasar global tergelincir di tengah kekhawatiran lonjakan virus yang mengancam pemulihan ekonomi, mengikis keuntungan sebelumnya yang dipimpin oleh harapan vaksin.

Prancis melaporkan pada hari Kamis bahwa jumlah orang di rumah sakit karena COVID-19 sekarang lebih tinggi dari puncak sebelumnya pada bulan April.

Sementara itu Menteri Kesehatan Serbia Zlatibor Loncar memperingatkan bahwa tidak ada lagi tempat tidur rumah sakit yang tersedia untuk pasien virus di ibu kota Beograd.

Tetapi untuk semua peringatan yang mengerikan, ada bukti yang berkembang bahwa orang-orang mengabaikan pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah dan meminimalkan risiko infeksi.

Di Prancis, sebuah survei mengungkapkan bahwa lebih dari separuh populasi telah melanggar peraturan yang mengatur penguncian sebagian saat ini.

Itu menunjukkan bahwa 60 persen populasi telah melanggar aturan setidaknya satu kali, baik dengan memberikan alasan yang salah untuk keluar pada slip izin yang mereka tanda tangani sendiri atau dengan bertemu dengan keluarga dan teman.

"Gelombang kedua sangat kuat," Perdana Menteri Jean Castex memperingatkan dalam konferensi pers virtual.

"Satu dari empat kematian sekarang karena COVID."

Di India, kerumunan orang memadati pasar New Delhi menjelang festival lampu Diwali, hari libur terbesar di negara itu, mengatakan mereka muak karena terkurung.

India memiliki beban kasus tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat, dan ada kekhawatiran bahwa lonjakan Diwali dapat melanda kota-kota besar di negara berpenduduk 1,3 miliar itu.

"Orang-orang tidak peduli," kata Tanisha, seorang siswa berusia 19 tahun. "Orang ingin keluar."

"Saya sangat bosan di rumah sehingga saya tidak takut untuk berbelanja."

Banyaknya Teori Konspirasi

Petugas mengenakan pakaian perlengkapan Bio Safety untuk tindakan medis pasien terinfeksi virus corona (2019-nCoV) di ruang isolasi unit gawat darurat di RSUD Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Rabu (29/1/2020). (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Petugas mengenakan pakaian perlengkapan Bio Safety untuk tindakan medis pasien terinfeksi virus corona (2019-nCoV) di ruang isolasi unit gawat darurat di RSUD Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Rabu (29/1/2020). (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Memperparah kondisi pandemi, teori konspirasi tentang vaksin COVID-19 memainkan "peran besar" di media sosial yang dapat mengancam kemanjurannya.

Banyak postingan yang dianalisis oleh para peneliti mengaitkan vaksin dengan teori konspirasi seperti keyakinan bahwa suntikan COVID-19 di masa depan akan digunakan untuk microchip individu dan mengembangkan sistem pelacakan populasi massal.

Beberapa pos mengklaim vaksin yang menggunakan teknologi mRNA baru - seperti yang dikembangkan oleh Pfizer, BioNTech dan Moderna - akan "mengubah DNA orang," atau mengaitkannya dengan "upaya depopulasi yang ditargetkan atau program rekayasa manusia yang jahat".

"Kami telah mencapai persimpangan jalan yang sangat penting dan hipersensitif di mana peningkatan tingkat skeptisisme vaksin mungkin tidak hanya membahayakan keefektifan vaksin COVID-19 yang potensial, tetapi juga vaksin secara lebih luas," kata organisasi nirlaba itu.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: