AS Kembali Buka Perbatasan untuk Wisatawan Asing yang Sudah Divaksinasi Penuh

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - AS melonggarkan pembatasan perjalanan akibat virus corona, membuka kembali wilayahnya untuk penumpang dari Inggris, UE, dan negara lain.M

ulai November, pelancong asing akan diizinkan terbang ke AS jika mereka telah divaksinasi sepenuhnya, dan menjalani pengujian dan pelacakan kontak.

Dilansir BBC, Selasa (21/9/2021), AS telah memberlakukan pembatasan ketat pada perjalanan sejak awal tahun lalu.

Langkah ini menjawab permintaan utama dari sekutu Eropa, dan berarti bahwa keluarga dan teman yang dipisahkan oleh pembatasan dapat dipersatukan kembali.

Koordinator Covid-19 Gedung Putih Jeff Zients mengumumkan aturan baru tersebut pada Senin (20/9), dengan mengatakan: "Ini didasarkan pada individu daripada pendekatan berbasis negara, jadi ini adalah sistem yang lebih kuat."

"Yang paling penting, warga negara asing yang terbang ke AS akan diminta untuk divaksinasi sepenuhnya," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pelonggaran Aturan

Wisatawan tiba untuk penerbangan di Bandara Internasional O'Hare di Chicago, Illinois pada 16 Maret 2021. Administrasi Keamanan Transportasi menyaring lebih dari 1,34 juta pelancong pada 12 Maret, jumlah tertinggi sejak dimulainya pandemi virus corona COVID-19. (Scott Olson/Getty Images/AFP)
Wisatawan tiba untuk penerbangan di Bandara Internasional O'Hare di Chicago, Illinois pada 16 Maret 2021. Administrasi Keamanan Transportasi menyaring lebih dari 1,34 juta pelancong pada 12 Maret, jumlah tertinggi sejak dimulainya pandemi virus corona COVID-19. (Scott Olson/Getty Images/AFP)

Pembatasan di AS awalnya diberlakukan pada pelancong dari China pada awal 2020, dan kemudian diperluas ke negara lain.

Aturan saat ini melarang masuk ke sebagian besar warga negara non-AS yang telah berada di Inggris dan sejumlah negara Eropa lainnya, China, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil dalam 14 hari terakhir.

Di bawah aturan baru, pelancong asing perlu menunjukkan bukti vaksinasi sebelum terbang, mendapatkan hasil tes Covid-19 negatif dalam tiga hari perjalanan, dan memberikan informasi kontak mereka. Mereka tidak akan diminta untuk dikarantina.

Para pejabat mengatakan akan ada beberapa pengecualian untuk kebijakan baru, termasuk untuk anak-anak yang tidak memenuhi syarat untuk divaksinasi.

Tidak segera jelas apakah aturan baru hanya berlaku untuk vaksin yang disetujui AS, dengan Zients mengatakan ini akan ditentukan oleh Pusat Pengendalian Penyakit AS.

Orang Amerika yang tidak divaksinasi sepenuhnya masih dapat masuk, tetapi mereka perlu diuji sebelum mereka kembali ke AS, dan setelah mereka tiba di rumah.

Zients mengatakan kebijakan itu akan mulai berlaku pada awal November, tetapi tidak memberikan tanggal pasti. Aturan baru tidak berlaku untuk perbatasan darat, yang berarti bahwa pembatasan terus berlaku untuk perjalanan lintas batas dengan Kanada dan Meksiko.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel