Kemenag Mataram siapkan teknis penjemputan jamaah haji

Kantor Kementerian Agama Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat menyiapkan teknis penjemputan 395 haji yang akan tiba di Bandar Udara Internasional Lombok Zainuddin Abdul Madjid secara bertahap mulai 1 Agustus 2022.

Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Mataram H Muhammad Amin di Mataram, Kamis mengatakan untuk menghindari terjadinya kerumunan saat penjemputan, panitia akan menyiapkan stiker dan kartu tanda pengenal penjemput.

"Satu haji, hanya boleh dijemput oleh satu orang yang masuk ke dalam Asrama Haji untuk membantu jemaah membawa tas jinjingan jamaah," katanya.

Perwakilan dari keluarga jemaah yang dibolehkan masuk, akan diberikan kartu tanda pengenal khusus yang dapat diambil di Kantor Kemenag Mataram. Sementara keluarga lainnya, menunggu di luar gedung asrama.

"Untuk stiker, kita bagi untuk ditempel di mobil penjemput jemaah sebagai identitas," katanya.

Sementara terkait dengan isolasi mandiri, katanya, secara teknis dilaksanakan sesuai regulasi. Artinya, jemaah yang pulang harus melakukan isolasi mandiri selama 1-2 minggu.

Biasanya, sambung Amin, jemaah haji yang baru pulang membutuhkan waktu istirahat dan lebih senang berada di rumah setelah melakukan ibadah serta perjalanan jauh.

"Kecuali, mungkin kalau ada jemaah yang ditemukan dengan suhu tubuh di atas normal akan dilakukan pengawasan oleh tim medis dari puskesmas terdekat dari tempat tinggal jemaah," katanya.
Baca juga: Kemenag terus pantau kondisi kesehatan calon haji Mataram
Baca juga: Semua jamaah calon haji asal NTB telah tiba di Mekkah
Baca juga: 1.959 calon haji asal NTB tiba di Tanah Suci

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel