Kemendag: Tujuh importir AS borong produk RI senilai Rp2,51 triliun

·Bacaan 3 menit

Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan Suhanto menyampaikan bahwa terdapat tujuh importir atau "buyer" asal Amerika Serikat (AS) yang memborong produk Indonesia, termasuk produk Usaha Kecil Menengah (UKM), senilai 175 juta dolar AS atau Rp2,51 triliun.

“Para buyer tersebut telah berperan penting terhadap pasar ekspor Indonesia, terlebih selama pandemi COVID-19,” kata Suhanto lewat keterangannya diterima di Jakarta, Selasa.

Suhanto menyampakan hal itu pada acara penghargaan “Trade with Remarkable Indonesia Awards 2021” di Kantor Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Los Angeles, AS.

Prestasi membanggakan tersebut membuat posisi perdagangan Indonesia-AS semakin meyakinkan. Hal itu bisa dilihat dari data perdagangan periode Januari–Oktober 2021 yang makin meningkat. Total perdagangan Indonesia–AS mengalami peningkatan 30,99 persen dibandingkan periode yang sama pada 2020 dengan nilai 21,9 miliar dolar AS.

Atas prestasi ini, pemerintah Indonesia mengganjar buyer asal AS dengan memberikan anugerah penghargaan “Trade with Remarkable Indonesia Awards 2021.” Mereka adalah Solaris Paper, Western Plastics, America’s Gold, Miss Lola, The North Face, Iguana Import Gallery, dan BKG Service Corporation.

Menurut Suhanto, Indonesia mengapresiasi segenap importir asal AS yang telah konsisten mengimpor produk-produk Indonesia. Meski baru sebagian yang memanfaatkan skema Generalized System of Preference (GSP), Kemendag tetap mendorong pemanfaatan GSP semaksimal mungkin, sejalan dengan upaya pemerintah Indonesia mempertahankan status Indonesia di bawah GSP.

Suhanto menambahkan produk-produk yang diimpor tersebut antara lain mebel (BKG Service Corp), pakaian (Miss Lola dan The North Face), kerajinan tangan (Iguana Import), kertas tisu (Solaris Paper), PVC cling film (Western Plastics), dan perhiasaan (America’s Gold).

Terdapat tiga kriteria yang digunakan dalam pemilihan penerima penghargaan ini. Kriteria pertama, importir di bawah GSP. Dalam upaya peningkatan ekspor dalam skema GSP, terdapat tiga pembeli setia produk-produk Indonesia, antara lain Western Plastics sebagai pemasok produk-produk PVC cling film dengan kotak pemotong, bungkus aluminium, serta wadahnya; America’s Gold sebagai perusahaan perhiasan di Los Angeles yang berspesialisasi dalam menjual perhiasan emas 10 dan 14 karat; dan perusahaan kertas tisu Solaris Paper yang memasok para pengecer serta pasaran Away- From-Home (AFH).

Pada 2021, Western Plastics membeli produk dari Indonesia senilai 3,27 juta dolar AS; America’s Gold membeli produk dari perusahaan UBS senilai 30,8 juta dolar AS; dan Solaris Paper membeli produk dari Sinarmas senilai 86,5 juta dolar AS.

Kriteria kedua, importir produk top ekspor Indonesia 2021 yaitu produk mebel, furnitur, dan pakaian. Importir tersebut antara lain perusahaan produk aktivitas luar ruangan The North Face yang berpusat di Alameda, California; toko mebel dan kerajinan tangan tradisional Iguana Imports yang berada di Long Beach, California; dan kontraktor BKG Service Corporation yang bekerja sama dengan pemilik hotel, investor, dan perusahaan manajemen properti.

Pada 2021, The North Face membeli pakaian luar ruangan dari Pan Brothers senilai 46 juta dolar AS; Iguana Import Gallery membeli dari UKM Indonesia, seperti D’Art Corporation, senilai 450 ribu dolar AS; dan BKG Service Corp membeli mebel dari American Furniture Manufacturing senilai 8,35 juta dolar AS.

Kriteria ketiga, importir produk UKM yang telah memiliki merek sendiri. Miss Lola adalah situs perdagangan elektronik yang menawarkan berbagai macam produk pakaian untuk wanita. Pada 2021, Miss Lola membeli produk-produk dari UKM Indonesia yang telah memiliki merek sendiri, seperti Everina, senilai 10 ribu dolar AS. Penghargaan kepada Miss Lola tersebut merupakan upaya Kemendag untuk mendukung reputasi dan performa ekspor UMKM di Indonesia.

Baca juga: Kemendag penetrasi produk makanan minuman RI di Food Africa 2021 Mesir
Baca juga: Mendag: RI berpotensi cetak surplus terbesar sepanjang sejarah
Baca juga: Di TEI 2021, RI-Malaysia tandatangani kontrak dagang 87,89 juta dolar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel