Kemendagri Dorong Pemda Terus Berinovasi dalam Pelayanan Publik

·Bacaan 2 menit

VIVA – Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemendagri, Agus Fatoni, mengapresiasi inovasi dan prestasi yang telah dicapai Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Apresiasi tersebut disampaikan secara virtual pada saat menjadi pembicara dalam acara Sosialisasi dan Desiminasi Hasil-Hasil Kelitbangan Kabupaten Bogor dan Peningkatan Kinerja Organisasi.

“Kabupaten Bogor mendapat predikat Sangat Inovatif dalam penilaian Indeks Inovasi Daerah sejak tahun 2017. Capaian ini tentu sangat baik dan harus terus ditingkatkan,” kata Fatoni dalam keterangannya, Senin 5 Juli 2021.

Kata Fatoni, meski selalu mendapat predikat Sangat Inovatif, pihaknya juga menyampaikan catatan. Ranking inovasi Kabupaten Bogor dari tahun ke tahun sempat mengalami pasang surut.

Baca juga: Jaksa Tak Mau Kasasi Putusan Pinangki

Pada awal penilaian indeks di tahun 2017, Kabupaten Bogor langsung berhasil mencapai peringkat 2 dari 415 Kabupaten yang dinilai, tepatnya di bawah Kabupaten Gresik yang menempati urutan teratas.

Namun di tahun selanjutnya, capaian penilaian indeks Kabupaten Bogor merosot menjadi peringkat 14. Kondisi tersebut langsung direspons Kabupaten Bogor, sehingga capaian Indeks Inovasi Daerah kembali membaik di urutan 9 pada tahun 2019 dan terangkat lagi di urutan 3 pada tahun 2020.

Dengan capaian Indeks Inovasi Daerah tersebut, Kabupaten Bogor mendapat penghargaan dari Menteri Dalam Negeri saat gelaran Innovative Government Award dan dana insentif daerah bidang inovasi daerah. Dan capaian itu harus dijawab dengan konsistensi, juga berlaku bagi daerah- daerah lain di seluruh Indonesia.

“Prestasi ini tentu sangat membanggakan. Kerja keras Bupati dan Wakil Bupati beserta jajaran membuahkan hasil. Meski penghargaan bukan tujuan utama, namun dengan inovasi yang dilakukan, dapat mempercepat tercapainya tujuan penyelenggaraan pemerintahan daerah dalam meningkatkan pelayanan publik, meningkatkan kesejahteraan masyararat dan daya saing daerah,” jelas Fatoni.

Dalam paparannya, Fatoni juga menyampaikan peta kekuatan inovasi Kabupaten Bogor tahun 2020. Menurut data Indeks Inovasi Daerah, Kabupaten Bogor memiliki inovasi bidang kesehatan terbanyak dibanding inovasi dalam bidang urusan lainnya, yaitu sejumlah 94 jenis inovasi.

Disusul inovasi dalam bidang lingkungan hidup sebanyak 21 jenis inovasi, dan pariwisata sebanyak 19 jenis inovasi. Selain itu, 77 persen inovasi yang dihasilkan Kabupaten Bogor merupakan inovasi dalam bentuk digital.

“Saya berharap pada penilaian indeks tahun 2021, Kabupaten Bogor kembali dapat menyampaikan inovasi terbaiknya sehingga ranking inovasinya dapat kembali ditingkatkan,” tutur Fatoni.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel