Kemendagri dukung daur ulang untuk atasi masalah sampah di Bali

·Bacaan 2 menit

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mendukung berbagai upaya masyarakat mendaur ulang sampah menjadi produk berkualitas tinggi (upcycle) untuk mempercepat penanganan limbah sebelum acara puncak G20 di Bali pada Oktober-November 2022.

Oleh karena itu, Kemendagri menginisiasi Pameran Indonesia International Waste Management Expo (IIWAS) yang kemudian didukung 12 kementerian dan lembaga di Bali pada 17–20 April 2022. Dalam acara yang mengambil semboyan #GilasSampah, berbagai kelompok masyarakat termasuk seniman memamerkan hasil daur ulang sampah menjadi produk bernilai tinggi, misalnya busana dan kerajinan tangan.

“Aksi #GilasSampah ini memang kami desain sebagai wujud kolaborasi dan inovasi antarsemua stakeholder, termasuk komunitas seniman seperti perancang busana berbahan sampah daur ulang,” kata Staf Khusus Mendagri Bidang Politik dan Media Kastorius Sinaga sebagaimana dikutip dari siaran tertulis Pusat Penerangan Kemendagri yang diterima di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Mendagri harap penanganan sampah dapat dilakukan secara berkelanjutan

Kastorius saat ini bertugas sebagai Wakil Ketua Tim Pendampingan Kemendagri untuk Percepatan Sampah di Kawasan Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan (Sarbagita).

“Teman-teman LSM dan masyarakat melakukan proses recycle (daur ulang), rekan-rekan seniman melakukan upcycle sampah atau daur ulang bernilai tinggi lewat rancangan fesyen. Semua kolaborasi ini menjadi bahan untuk meningkatkan kesadaran publik atas manfaat pemilihan dan pemanfaatan sampah secara baik,” kata dia.

Pemerintah menargetkan masalah sampah di Bali harus tuntas sebelum acara puncak G20 di Bali, yang mana pada tahun ini Indonesia bertugas sebagai ketua pertemuan dan tuan rumah.

Baca juga: Bali perbanyak tempat pembuangan sampah jelang G20
Baca juga: Kemendagri-Bali optimistis tuntaskan persoalan sampah jelang KTT G20

“Pulau Bali harus bersih. Kita targetkan semua pembangunan TPST (tempat pengolahan sampah terpadu) yang baru selesai di akhir Juli 2022 dan sudah dapat beroperasi antara Bulan Agustus-November 2022,” kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan pada Maret 2022.

Dalam acara pameran produk daur ulang sampah yang digelar Kemendagri, seorang desainer Djani Ananta ikut serta dalam upaya mengolah sampah.

“Kami mengolah bahan dari kantong plastik bekas dan potongan kain sisa pabrik garmen untuk dijadikan busana. Kami juga menggunakan potongan botol plastik,” kata Djani pada sela-sela acara sebagaimana dikutip dari siaran yang sama.

Djani menyampaikan busana yang diciptakan merupakan prototipe/produk awal yang belum dijual. Nantinya, ia berencana meluncurkan produknya ke pasar. Wisatawan asing menjadi sasaran utama pembeli baju buatan Djani.

“Beberapa tahun lalu saya sudah memproduksi busana dari limbah. Orang asing banyak yang tertarik,” kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel