Kemendikbudristek dorong SMK PK lakukan inovasi

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) Wikan Sakarinto mendorong Sekolah Menengah Kejuruan Pusat Keunggulan (SMK PK) agar melakukan inovasi.

"SMK PK harus dapat berinovasi pada bidangnya masing-masing dan juga dapat diserap oleh pasar," ujar Wikan di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Kurangi impor alat, Kemendikbudristek dorong budaya riset vokasi

Dia menjelaskan SMK PK jurusan mesin misalnya, harus dapat menciptakan suku cadang kendaraan yang dapat diterima oleh pasar. Begitu juga dengan SMK yang memiliki jurusan perfilman.

“Karya yang dihasilkan harus dapat diserap oleh pasar. Ini merupakan bagian dari konsep 'link and match' dari program Merdeka Belajar,” kata dia.

Baca juga: Wagub DKI dorong lulusan SMK bisa langsung diserap dunia kerja

Wikan mengapresiasi SMK PK Muhammadiyah 5 Kepajen, Malang, Jawa Timur, yang dapat memproduksi film layar lebar berjudul "Laundry Story". Menurut dia, meski berstatus siswa SMK, tetap harus membuat film yang juga berkualitas, sehingga dapat diterima oleh pasar.

“Jadi bukan hanya film yang asal-asalan saja. Akan tetapi harus film yang benar-benar berkualitas,” kata dia.

Baca juga: Kemendikbud Ristek gandeng Astra luncurkan program pengembangan SMK

Selain itu, kata Wikan, alur cerita dari film serta penyutradaraan dan penyuntingan pun harus sesuai dengan standar perfilman yang ada. Dengan demikian dapat diterima oleh masyarakat.

"Saat ini film tersebut masih dalam tahap produksi dan diperkirakan akan diluncurkan pada akhir tahun," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel