Kemendikbudristek : Pengembangan gim libatkan SMK Pusat Keunggulan

·Bacaan 1 menit

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) menyatakan pengembangan gim lokal bersama dengan SMK Pusat Keunggulan.

"Di SMK Pusat Keunggulan, kita memiliki program matching fund, yang memiliki dana untuk pngembangan gim lokal," ujar Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbudristek, Wikan Sakarinto, dalam penandatanganan kerja sama dengan sejumlah industri dan Asosiasi Game Indonesia di Jakarta, Rabu.

Kemendikbudristek menggandeng PT LX International Indonesia, Asosiasi Game Indonesia, dan Cipta Karsa Adikarya.

Dia menambahkan untuk tahap awal kerja sama tersebut menggandeng SMK Pusat Keunggulan dan juga perguruan tinggi vokasi. SMK Pusat Keunggulan dipilih karena selain memiliki program matching fund, juga menerapkan kurikulum prototipe.
Kurikulum prototipe yang diterapkan di SMK Pusat Keunggulan tersebut memiliki kelebihan karena pembelajaran berbasiskan proyek nyata, yang berasal dari industri.

Baca juga: Kemendikbudristek gandeng industri kembangkan gim lokal

Baca juga: Saatnya membangun kompetensi di sekolah vokasi

Kerja sama tersebut melingkupi pelatihan guru dan siswa, kerja sama kurikulum, pembelajaran berbasiskan proyek riil, praktik kerja lapangan, riset terapan, sertifikasi kompetensi, dan lainnya.

"Kami berharap setelah adanya kerja sama ini, akan ada hasil nyata yang terwujud," imbuh dia.

Industri gim di Tanah Air memiliki potensi besar ke depannya karena terus mengalami pertumbuhan. Berdasarkan data Asosiasi Game Indonesia, dari 2020 hingga 2021, industri gim tumbuh hingga 30 persen. Sementara perputaran uang dari gim di Tanah Air mencapai Rp30 triliun setiap tahunnya.

Baca juga: Mencetak talenta digital dimulai dari sekolah

Baca juga: Cara SMK jawab kebutuhan talenta digital handal bagi industri 4.0

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel