Kemendikbudristek usul Jalur Rempah sebagai warisan budaya pada 2024

Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) Dr Restu Gunawan mengatakan pihaknya akan mengusulkan Jalur Rempah sebagai warisan budaya dunia pada 2024.

“Dalam lini masa, kami akan mengusulkan Jalur Rempah sebagai warisan budaya dunia pada 2024. Ini bukan ikut-ikutan China yang sudah punya Jalur Sutera. Tapi memang kita memiliki potensi,” ujar Restu dalam taklimat media di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Jalur Rempah upaya ubah paradigma masyarakat

Dia menambahkan Jalur Rempah tidak kalah dibandingkan Jalur Sutera untuk kebudayaannya. Oleh karena itu, Kemendikbudristek akan mengusulkan Jalur Rempah sebagai warisan budaya dunia untuk kategori jalur.

“Kategori jalur ini lebih rumit, bagaimana konektivitas pelabuhan Banda, Ternate, Tidore, Makassar, Surabaya. Ini sedang riset karena berbasis pada bukti. Tidak sekadar katanya,” ujarnya.

Riset yang dilakukan, baik berupa konektivitas, kesenian maupun peninggalan dari Jalur Rempah tersebut. Riset dilakukan mulai Pantai Utara Jawa, Banjarmasin, Aceh, dan lainnya.

“Sebenarnya kami ingin melibatkan negara lain, karena Jalur Rempah itu dari Banda ke Malaka, India, Mesir, Damaskus, hingga ke Eropa. Sebelum jalur ke Afrika dan China. Ini tergantung pada tim peneliti kita, karena riset membutuhkan usaha yang berat juga,” kata dia lagi.

Baca juga: Pemkab Gowa sambut baik program muhibah budaya jalur rempah

Baca juga: Kemendikbud rencana usulkan jalur rempah jadi warisan dunia ke UNESCO

Kemendikbudristek menyelenggarakan kegiatan Muhibah Budaya Jalur Rempah, bekerja sama dengan dengan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut (TNI AL), pemerintah daerah, serta berbagai komunitas budaya. Kegiatan itu merupakan salah satu upaya diplomasi budaya yang diharapkan dapat memperkuat posisi Indonesia sebagai poros maritim dunia, serta upaya untuk melibatkan generasi muda agar mengenal narasi sejarah peradaban rempah dari geladak kapal.

Pelepasan Muhibah Jalur Rempah dilakukan di Dermaga Komando Armada (Koarmada) II, Surabaya, Jawa Timur, pada 1 Juni 2022. KRI Dewaruci bersama Laskar Rempah berlayar menuju ke Makassar, dilanjutkan ke Baubau dan Buton, lalu ke Ternate dan Tidore, kemudian ke Banda Neira, selanjutnya ke Kupang, serta kembali ke Surabaya pada 2 Juli 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel