Kemenhub alihkan kendaraan logistik dari Pelabuhan Ketapang ke Jangkar

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bekerjasama dengan pemangku kepentingan terkait akan mengalihkan kendaraan besar (truk logistik) dari Pelabuhan Penyeberangan Ketapang di Banyuwangi ke Pelabuhan Jangkar di Situbondo.

“Upaya ini dilakukan untuk mengantisipasi kepadatan arus balik di Pelabuhan Penyeberangan Ketapang,” kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam rapat koordinasi di Posko Angkutan Lebaran Terpadu di Jakarta, Kamis.

Budi Karya menyampaikan selain pemindahan kendaraan logistik ke Pelabuhan Jangkar, sejumlah antisipasi telah disiapkan yaitu melalui penerapan rekayasa lalu lintas.

Pada kesempatan tersebut, Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi menjelaskan rekayasa lalu lintas satu arah (one way) akan diterapkan mulai dari masuk ke Banyuwangi tepatnya di Jembatan Timbang Wacuk Dodol dari Probolinggo menuju dermaga.

Kemudian dari arah Banyuwangi menggunakan jalan lingkar dalam Jawa Timur. Untuk waktu penerapan one way menjadi diskresi pihak kepolisian.

“Dengan demikian diharapkan mengurangi konflik kepadatan yang terjadi,” ujarnya.

Pada arus mudik tahun ini, pergerakan penumpang angkutan penyeberangan masih yang tertinggi dibandingkan moda lainnya yaitu sebanyak 2.158.947 penumpang.

Pelabuhan Penyeberangan Ketapang menjadi salah satu pelabuhan terpadat bersama dengan Merak, Bakauheni, Gilimanuk, dan Kariangau.

Baca juga: Antrean pemudik di Penyeberangan Gilimanuk masih terjadi hingga Minggu
Baca juga: Wisatawan membludak ke Sabang H+2 Lebaran
Baca juga: 217 ribu penumpang diangkut melalui penyeberangan Bakauheni

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel