Kemenhub fasilitasi bengkel konversi kendaraan listrik di Jember

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan memfasilitasi keberadaan bengkel konversi kendaraan listrik di Kabupaten Jember, Jawa Timur untuk meningkatkan jumlah pengguna kendaraan listrik di wilayah setempat.

"Kami terus mendorong adanya bengkel yang bisa mengonversi kendaraan listrik di daerah, sehingga kami minta Pemkab Jember bisa mengajukan hal itu," kata Direktur Sarana Transportasi Jalan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Danto Restyawan bersama rombongan touring mobil listrik tiba di Kabupaten Jember, Rabu petang.

Baca juga: Moeldoko: Pemerintah kaji insentif untuk konversi ke kendaraan listrik

Menurutnya, kegiatan touring kendaraan listrik Jakarta-Bali yang diinisiasi oleh Kemenhub melalui Ditjen Perhubungan Darat untuk mengampanyekan penggunaan kendaraan ramah lingkungan dan mengenalkan kendaraan listrik kepada masyarakat.

"Saat ini sudah ada 10 bengkel konversi kendaraan listrik yang sudah mendapatkan sertifikat di Indonesia dan tiga bengkel masih dalam proses, sehingga diharapkan jumlahnya terus meningkat," tuturnya.

Baca juga: Pemerintah memiliki komitmen kuat percepat konversi motor listrik

Ia mengatakan target pemerintah pada tahun 2022 diharapkan memiliki 100 ribu kendaraan listrik dengan rincian 80 ribu sepeda motor dan 20 ribu mobil, namun hingga saat ini baru terealisasi sebanyak 32 ribu kendaraan listrik dengan rincian 28 ribu motor dan 4 ribu mobil.

"Realisasi itu masih jauh dari target, sehingga saat ini pemerintah resmi memperbolehkan kendaraan bermotor roda empat berbahan bakar minyak untuk dikonversi menjadi kendaraan listrik atau battery electric vehicle (BEV)," katanya.

Baca juga: Kemenhub upayakan ada subsidi konversi kendaraan BBM ke listrik

Kebijakan itu tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan RI Nomor 15 tahun 2022 tentang Konversi Kendaraan Bermotor selain Sepeda Motor dengan Penggerak Motor Bakar Menjadi Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai yang diteken pada September 2022.

"Kami ingin melakukan percepatan karena sudah ada Inpres Nomor 7 Tahun 2022, sehingga untuk memenuhinya butuh bengkel konversi yang cukup banyak sehingga ini perlu dilakukan penambahan kendaraan listrik di Indonesia," ujarnya.

Baca juga: Gubernur Sulsel segera alihkan kendaraan operasional daerah ke listrik

Sertifikasi bengkel kendaraan listrik diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan RI Nomor PM 65 Tahun 2020 tentang Konversi Sepeda Motor dengan Penggerak Motor Bakar Menjadi Sepeda Motor Berbasis Baterai, bengkel konversi harus memiliki sertifikat.

Sementara Bupati Jember Hendy Siswanto menyambut baik tawaran Kemenhub terkait dengan bengkel konversi kendaraan menggunakan bahan bakar BBM dari fosil menjadi listrik.

"Kami juga akan mengusulkan adanya bengkel konversi dari konvensional menggunakan BBM beralih ke listrik. Minimal lima hingga sepuluh bengkel di Jember, agar masyarakat bisa beralih ke kendaraan listrik," katanya.

Baca juga: Wapres: KTT G20 awali gerakan konversi kendaraan listrik di Indonesia

Sementara itu, peserta touring mobil listrik dari Silang Monas Jakarta tiba di Jember sudah menempuh jarak 950 km dari total jarak yang harus ditempuh sepanjang 1.250 km dengan rute Jakarta – Cirebon – Semarang – Surakarta – Surabaya – Jember – Bali.

Saat finish di Bali pada 11 November 2022, para peserta touring akan melanjutkan dengan pameran kendaraan listrik di Bali yang memanfaatkan momen Presidensi Indonesia dalam G20, sebagai wujud komitmen dukungan Indonesia terhadap dekarbonisasi sektor transportasi dan transisi energi berkelanjutan yang ramah lingkungan.