Kemenhub kirim kapal bantu angkut pemudik di Pelabuhan Sampit

·Bacaan 2 menit

Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan akan mengirim satu buah kapal yaitu KM Sabuk Nusantara 35 untuk membantu angkutan lebaran di Pelabuhan Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, sehingga tidak ada pemudik yang telantar.

"KM Sabuk Nusantara 35 rencananya tiba pada 28 April dan berangkat menuju Surabaya pada 29 April. Kapasitasnya sekitar 238 penumpang. Kami harapkan sisa penumpang yang belum terlayani oleh kapal PT Pelni dan PT DLU bisa diatasi oleh KM Sabuk Nusantara 35," kata Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Sampit, Agustinus Maun saat ditemui wartawan, Selasa.

Angkutan mudik di Pelabuhan Sampit dilayani empat kapal yakni KM Kirana I dan KM Kirana III milik PT Dharma Lautan Utama serta KM Kelimutu dan KM Lawit milik PT Pelni. Sejak awal Ramadhan hingga hari ini, tercatat sudah 3.392 penumpang yang meninggalkan Sampit dan diberangkatkan ke Semarang dan Surabaya.

Baca juga: KSOP Pangkalbalam siagakan 10 kapal angkutan mudik

Saat ini tersisa empat kali keberangkatan kapal angkutan mudik Lebaran Idul Fitri 1443 Hijriah, yaitu dua kali keberangkatan kapal milik PT Dharma Lautan Utama (DLU) dan dua keberangkatan kapal PT Pelni. Penumpangnya diperkirakan mencapai 100 persen kapasitas, seperti keberangkatan KM Kirana III tujuan Surabaya pada Senin pagi tadi.

KM Kirana III yang berlayar menuju Surabaya dengan jumlah penumpang yang ada di atas kapal sebanyak 706 orang sesuai kapasitas yang ada di sertifikat. Selain itu, kapal ini membawa muatan 10 truk besar, 23 mobil pribadi dan 34 buah sepeda motor.

Puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada 27 April karena ada dua kapal berangkat menuju Semarang. Penyelenggaraannya sudah dipersiapkan terkait keselamatan dan keamanan pelayaran serta ketertiban selama di pelabuhan.

Baca juga: Pelabuhan Tanjung Priok catat 6.672 pemudik hingga H-7 Idul Fitri

Sesuai arahan dari Kementerian Perhubungan, tahun ini tidak ada dispensasi atau penambahan kapasitas muatan kapal karena pertimbangan pandemi COVID-19. Untuk daerah level 1 dan 2 diperbolehkan menggunakan kapasitas 100 persen namun ada dispensasi selama angkutan Lebaran 2022

Untuk itulah Kementerian Perhubungan akan mengirim bantuan berupa KM Sabuk Nusantara 35 untuk mengangkut pemudik. Harga tiket kapal perintis ini diperkirakan lebih rendah dibanding tiket kapal komersial.

"Kami berharap semua calon penumpang yang akan mudik ke Jawa bisa terangkut. Kami harap pelaksanaan mudik tahun 2022 di Pelabuhan Sampit ini bisa berjalan aman, lancar, sehat dan tertib," demikian Agustinus.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel