Kemenkes: Masalah informasi sebabkan angka vaksinasi lansia tertinggal

·Bacaan 2 menit

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi mengatakan permasalahan yang terkait dengan penerimaan informasi menyebabkan angka vaksinasi COVID-19 pada penduduk lanjut usia (lansia) menjadi tertinggal sampai saat ini.

“Kalau kita lihat, lansia ini sudah mulai di awal bahkan di Maret, sudah kita mulai vaksinasi kepada lansia. Tapi terlihat sepertinya cakupannya belum optimal,” kata Nadia dalam Talkshow Menjaga Pandemi Tetap Landai Pasca-Natal dan Tahun Baru secara daring diikuti di Jakarta, Kamis.

Berdasarkan catatan Kemenkes, para lansia saat ini terbagi menjadi dua kelompok dalam segi penerimaan informasi soal vaksin. Pada kelompok pertama, banyak lansia yang masih banyak terkena hoaks dan menerapkan informasi yang tidak benar tersebut.

Baca juga: Capaian vaksinasi remaja di Batam tembus 100 persen sasaran

Pada lansia yang tergabung dalam kelompok itu, informasi yang diterima menggiring adanya pola fikir yang menimbulkan rasa takut akibat vaksin yang akan memberikan efek samping berbahaya pada orang dengan usia lanjut seperti mereka.

Sedangkan pada kelompok kedua, lansia itu belum seutuhnya mengetahui manfaat dari vaksinasi. Di dalam kelompok kedua, Nadia menuturkan bahwa komunitas atau perkumpulan yang diikuti oleh para lansia, seperti pada waktu melakukan pengajian maupun arisan berperan penting untuk saling mengedukasi terkait vaksinasi.

Baca juga: Vaksinasi di Kabupaten Cirebon capai 70 persen, lansia 89 persen

Karena permasalahan tersebut masih mengintai vaksinasi pada lansia, akibatnya hingga saat ini data menunjukkan baru 14 provinsi yang dapat mencapai target yang ditentukan pemerintah yakni sebesar 60 persen.

"Kalau lihat kabupaten kota, masih banyak lansia yang di kabupaten kotanya itu belum mencapai angka 60 persen. Sementara pada sasaran seluruh umur yang kita tahu target 70 persen di akhir Desember," kata Nadia.

Capaian vaksinasi yang masih tertinggal itu juga diperparah dengan adanya lansia yang cederung memiliki keyakinan untuk pasrah terhadap nasibnya, jikalau sewaktu-waktu dirinya terkena COVID-19 ataupun meninggal karena memang sudah berumur.

Baca juga: Menkes: Vaksin penguat untuk lansia gratis

Meskipun pemerintah kini terus menjalankan strategi dengan membuka berbagai sentra vaksinasi, memberikan vaksinasi berbasis banjar seperti pada RT RW, melakukan vaksinasi dari rumah ke rumah sampai berkoordinasi dengan tokoh masyarakat seperti kepala desa dan lurah, hal tersebut tak ada artinya bila tidak dibarengi dengan edukasi vaksinasi yang masif dijalankan.

Menurut Nadia, supaya para lansia dapat merasa yakin dan merubah pola fikirnya untuk mengikuti vaksinasi, berbagai kampanye vaksinasi COVID-19 yang didukung serta dilakukan bersama semua pihak dapat memberikan keyakinan bahwa vaksin aman bagi tubuh dan melindungi mereka dari berbagai varian virus yang ada.

Baca juga: Dinkes: Vaksinasi di Kendari capai 85,28 persen dari sasaran

Pemberian edukasi sampai pada tingkat desa maupun kelurahan, kata dia, juga harus lebih digalakkan sehingga cakupan vaksinasi dapat berjalan lebih cepat dan semua lansia hidup lebih sehat.

"Kita yakin kalau kemudian melalui kampanye-kampanye itu, secara sistematis kemudian terus menerus mengedukasi mereka sampai saat ini kami yakin mereka pasti akan segera divaksinasi," tegas dia.

Baca juga: Vaksinasi anak di Kudus tunggu vaksinasi lansia capai 60 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel