Kemenkes tekan angka haji wafat di Tanah Suci

Kementerian Kesehatan RI berhasil menekan jumlah jamaah haji Indonesia yang wafat selama beribadah di Arab Saudi pada 2022 berkat serangkaian strategi penanggulangan.

Dilansir dari data Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan RI pada Kamis siang, jumlah jamaah haji Indonesia yang dilaporkan wafat di Tanah Suci berjumlah 47 jiwa dari total 93.608 orang.

Angka tersebut menurun jika dibandingkan dengan data evaluasi penyelenggaraan ibadah haji dalam 15 tahun terakhir, berkisar dua orang per 1.000 jamaah per tahun, atau sekitar 300 hingga 400 orang dari kuota sekitar 220 ribu orang per tahun.

Jamaah haji yang wafat pada tahun ini didominasi penyakit cardiovaskular atau penyakit jantung berjumlah 25 orang, sembilan orang mengalami shock, empat orang mengalami penyakit respiratori, tiga lainnya peradangan sistemik, dua orang neoplasma ganas, satu orang diabetes melitus, satu orang hypoglicemia dan satu lainnya edema paru.

Baca juga: Kemenkes: Batuk dan pilek mendominasi penyakit dialami jamaah haji

Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan RI Budi Sylvana dalam konferensi pers secara virtual yang diikuti dari Zoom di Jakarta hari ini mengatakan evaluasi terhadap kesehatan jamaah termasuk, kendala di Arab Saudi dilakukan secara rutin setiap hari.

"Misal suhu yang tinggi, terapi apa yang perlu dilakukan, kami lakukan kepada jamaah, salah satunya dengan jargon Jangan Tunggu Haus," katanya.

Jargon tersebut untuk mencegah kejadian dehidrasi pada calon jamaah haji di tengah suhu panas Arab Saudi rata-rata 42-45 derajat Celcius. Terik matahari di Arab Saudi pada Juni dan Juli 2022 lebih panas dari situasi ibadah haji 2019.

Minum air putih dengan takaran minimal 2 liter per hari efektif mencegah risiko dehidrasi pada calon haji.

Selain itu, Kemenkes juga menerapkan Gerakan Makan Kurma Bersama yang efektif untuk mengatasi kejadian jamaah yang kurang nafsu makan akibat penurunan stamina tubuh atau menu makanan yang tidak sesuai selera.

Budi mengatakan sebanyak 782 SDM Kesehatan di Arab Saudi juga rutin memantau kondisi kesehatan haji di semua level pelayanan, mulai dari tingkat kloter, sektor, sampai Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KHI).

Baca juga: Kemenkes observasi kesehatan jamaah haji saat kepulangan

Baca juga: Kemenkes-Kemendikbudristek akselerasi pemenuhan jumlah dokter

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel