Kemenkeu: Aset negara meningkat, capai Rp11.098,67 triliun pada 2020

·Bacaan 1 menit

Direktur Barang Milik Negara (BMN) Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan Encep Sudarwan menyebutkan nilai aset negara pada 2020 telah mencapai Rp11.098,67 triliun meningkat dari 2019 yang sebesar Rp10.456,53 triliun.

“Aset kita di neraca itu total Rp11.000 triliun naik dari Rp10.467 triliun,” katanya dalam diskusi daring di Jakarta, Jumat.

Encep menjelaskan total nilai aset tersebut meliputi aset tetap sebesar Rp5.976,01 triliun yang naik dari 2019 sebesar Rp5.949,59 triliun dan aset lancar Rp665,16 triliun yang juga naik dari Rp491,86 triliun pada 2019.

Kemudian piutang jangka panjang Rp59,32 triliun yang naik dari Rp56,88 triliun pada 2019, investasi jangka panjang Rp3.173,08 triliun yang naik dari Rp3.001,2 triliun pada 2019 serta aset lainnya Rp1.225,1 triliun yang naik dari Rp967,98 triliun.

Baca juga: Usai revaluasi, Kemenkeu sebut aset negara capai Rp10.467,53 triliun

Sementara itu kenaikan pada nilai aset barang milik negara yang menjadi Rp11.098,67 triliun menyebabkan kewajiban yang semula Rp5.340,22 triliun turut naik menjadi Rp6.625,48 triliun.

Kewajiban ini meliputi kewajiban jangka pendek yang turun dari Rp704,68 triliun menjadi Rp701,61 triliun serta kewajiban jangka panjang yang naik menjadi Rp5.923,87 triliun dari Rp4.635,53 triliun.

Tak hanya itu, ekuitas pemerintah yang sebelumnya sebesar Rp5.127,31 triliun kini menjadi Rp4.437,19 triliun.

Baca juga: Kemenkeu optimalkan barang milik negara untuk penanganan COVID-19


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel