Kemenkeu: Lelang Surat Utang Negara RI Terpengaruh Pilpres AS

Dusep Malik, Arrijal Rachman
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pemerintah melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) pada 3 November 2020 untuk tujuh seri melalui sistem lelang Bank Indonesia. Lelang yang digelar hari ini terpengaruh dinamika pemilihan presiden di Amerika Serikat.

Direktur Surat Utang Negara Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko, Kementerian Keuangan, Deni Ridwan mengatakan bahwa hasil lelang ini diwarnai aksi wait and see investor.

"Lelang SUN hari ini diwarnai aksi wait and see investor terkait hasil pemilu di Amerika Serikat," kata Deni melalui siaran pers, hari ini.

Meski demikian, Deni menegaskan bahwa total penawaran yang masuk sebesar Rp66,26 triliun. Seri yang ditawarkan di antaranya SPN12210205, SPN12211104, FR0086, FR0087, FR0080, FR0083, dan FR0076.

"Namun demikian incoming bids cukup besar mencapai Rp66,27 triliun dengan bid to cover ratio sebesar 2,24 kali," tuturnya.

Incoming bids terbesar, menurutnya, masih belum berubah dibandingkan dengan lelang SUN sebelumnya yaitu pada tenor 10, 15, dan 5 tahun. Dengan imbal hasil tertinggi yang dimenangkan berkisar 3,05-7,37 persen.

Adapun total nominal yang dimenangkan dari tujuh seri yang ditawarkan tersebut adalah Rp29,5 triliun, lebih rendah dibandingkan dengan lelang SUN sebelumnya.

"Dengan mempertimbangkan incoming bids pada lelang hari ini, yield SBN yang wajar di pasar sekunder serta rencana kebutuhan pembiayaan sampai dengan akhir tahun termasuk untuk pembiayaan program Pemulihan Ekonomi Nasional," ungkap Deni. (art)