Kemenko PMK tekankan pentingnya kapasitas pemeriksaan COVID-19

Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) menekankan pentingnya kapasitas pemeriksaan, pelacakan, dan penanganan COVID-19 dalam rangka mengantisipasi meluasnya subvarian baru XBB.

"Tingkatkan jumlah tes khususnya bagi mereka yang kontak erat dan bagi yang punya komorbid," kata Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan Kemenko PMK Agus Suprapto ketika dihubungi dari Jakarta, Rabu.

Agus menjelaskan, peningkatan kapasitas pemeriksaan, pelacakan, dan penanganan COVID-19 merupakan kunci utama untuk menekan penyebaran COVID-19 termasuk subvarian baru XBB.

Baca juga: Kemenko PMK ajak masyarakat saling ingatkan prokes,

"Perlu ditekankan bahwa semakin banyak jumlah tes maka akan semakin baik, karena jumlah kasus di masyarakat secara riil akan dapat diketahui," katanya.

Peningkatan kapasitas pemeriksaan COVID-19, kata dia, juga merupakan salah satu langkah penting dalam mendukung proses transisi menuju endemi COVID-19.

"Masyarakat juga kami ingatkan kembali untuk dapat mendukung peningkatan kapasitas jumlah tes COVID-19 ini, bagi yang merasakan gejala yang mengarah ke COVID-19 dipersilakan untuk melakukan tes secara mandiri," katanya.

Agus juga mengingatkan masyarakat terkait dengan tren kenaikan kasus COVID-19 menyusul kemunculan sejumlah subvarian terbaru Omicron

Baca juga: Kemenko PMK: Varian XBB ingatkan masih perlunya disiplin prokes

"Seperti yang disampaikan Menteri Kesehatan bahwa tren kenaikan kasus COVID-19 akan mencapai puncaknya paling lambat awal Januari 2023. Tentu hal ini perlu jadi perhatian bersama," katanya.

Kemenko PMK, kata dia, mengingatkan bahwa pandemi belum selesai, sehingga masyarakat perlu tetap memperkuat protokol kesehatan sebagai bagian dari tanggung jawab pribadi serta kolektif dalam mencegah penyebaran COVID-19.

Dia menjelaskan bahwa tanggung jawab pribadi yaitu contohnya taat pada protokol kesehatan sementara tanggung jawab kolektif yaitu dengan cara melengkapi diri dengan vaksinasi mulai dari dosis pertama hingga dosis penguat guna menciptakan kekebalan kelompok.

Baca juga: Kemenko PMK: Kenaikan kasus COVID-19 perlu jadi perhatian

"Perhatikan imbauan dari pemerintah mengenai pentingnya penguatan prokes dan juga vaksinasi COVID-19 sebagai upaya untuk menekan penyebaran COVID-19 di Indonesia," katanya.