Kemenlu ajak jurnalis ASEAN mengenal toleransi di Candi Prambanan

Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI memperkenalkan kehidupan toleransi masyarakat Indonesia yang sudah tercipta sejak dahulu kepada sejumlah jurnalis ASEAN dan Timor Leste melalui bangunan peninggalan sejarah budaya Candi Prambanan dan Candi Sewu di Prambanan, Kamis.

"Kami ingin menunjukkan pada dunia bahwa kehidupan toleransi di Indonesia telah terbangun sejak zaman dahulu yang direpresentasikan dengan Candi Prambanan dan Candi Sewu," kata Direktur Diplomasi Publik Kementerian Luar Negeri Yusron B. Ambari di Prambanan.

Menurut dia, Candi Prambanan yang merupakan candi Hindu dan Candi Sewu yang merupakan candi Buddha yang letaknya bersebelahan.

"Ini menjadi bukti bahwa kehidupan toleransi sudah terbangun di sini sejak dahulu, dan hidup rukun berdampingan," katanya.

Ia mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan rangkaian dari program Journalist Friends of Indonesia (JFOI) 2022 yang diselenggarakan oleh Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia (Kemenlu).

"Peserta program JFOI 2022 terdiri dari delapan jurnalis dari tujuh negara, di antaranya Malaysia, Singapura, Filipina, Laos, Vietnam, Myanmar, dan Timor Leste," katanya.

Yusron mengatakan bahwa tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menampilkan kemajuan yang telah dicapai Indonesia melalui media massa mereka dan mendukung berbagai promosi termasuk pariwisata.

Baca juga: Atlet para bulu tangkis mancanegara kunjungi destinasi wisata di DIY
Baca juga: Direktur PT TWC : Konser 30 Tahun Dewa 19 bantu pulihkan pariwisata

"Kami sengaja memilih jurnalis dari ASEAN dan Timor Leste karena pada akhir tahun ini setelah KTT di Kamboja Indonesia dipercaya sebagai Ketua ASEAN," katanya.

Selain mengunjungi Candi Prambanan, agenda program JFOI 2022 di Yogyakarta juga bertemu dan beraudiensi dengan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Haedar Naser dan Raja Keraton Yogyakarta yang juga Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X.

"Di Yogyakarta sejak kemarin (Rabu 14/9) sudah diterima Ketua PP Muhammadiyah Prof. Haedar. Pada hari ini kami diterima oleh Sultan Hamengku Buwono X dan selanjutnya ke Candi Prambanan ini," katanya.

GM Taman Wisata Candi (TWC) Prambanan Jamaludin Mawardi mengatakan bahwa dari Kemenlu ingin menyampaikan pesan toleransi yang ada di Candi Prambanan ini kepada para peserta JFOI 2022.

"Pesan toleransi bisa direpresentasikan di kawasan Prambanan ini bahwa di Indonesia, khususnya di Yogyakarta, terdapat simbol toleransi sejak dahulu dan sampai sekarang masih eksis melalui Candi Prambanan dan Candi Sewu," katanya.

Salah satu peserta JFOI 2022 Souksamai Boulom dari Vientiane Times Newspaper, Laos mengatakan bahwa pihaknya sangat terkesan dengan Yogyakarta meskipun ini adalah kali kedua dirinya datang ke Yogyakarta.

"Ke Jakarta baru pertama kalinya ini. Akan tetapi, kalau ke Yogyakarta ini yang kedua kali setelah 2017. Saya merasa sangat senang, banyak yang sudah berubah dibanding pada tahun 2017. Dahulu di Candi Borobudur bisa naik sampai puncak. Akan tetapi, sekarang sudah tidak bisa," katanya.

Ia juga mengaku sangat kagum dengan keramahan masyarakat Yogyakarta dan keindahan, budaya, alam, dan persawahan yang hijau yang banyak terdapat di Yogyakarta.

"Saya juga merasa beruntung sekali bisa bertemu langsung dengan Raja Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X yang ternyata sangat ramah. Awalnya sempat khawatir karena beliau orang penting, dan banyak informasi tidak mudah bisa bertemu Sultan," katanya.