Kemenparekraf harap kolaborasi dengan AVPN mudahkan akses pembiayaan

·Bacaan 1 menit

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengharapkan kolaborasi dengan Asian Venture Philanthropy Network (AVPN) akan memudahkan pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) memperoleh akses sumber pembiayaan filantropi.

Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Event) Kemenparekraf Rizki Handayani mengakui pihaknya menyadari peran penting filantropi sebagai salah satu sumber pembiayaan nonperbankan bagi pelaku parekraf.

"Meningkatnya akses pembiayaan filantropi di sektor parekraf akan berkontribusi terhadap dampak sosial. Selain itu, juga memberikan kesempatan bagi penyandang dana, praktisi, dan ahli untuk berinteraksi dan berkolaborasi lintas sektor," ujarnya saat membuka Road to AVPN Conference & International Events 2022 di Bali, Kamis.

Dalam keterangan pers yang diterima di Jakarta, Kamis, Rizki mengatakan melalui kegiatan Road to AVPN yang diadakan pada 25-26 November 2021, diharapkan pula mampu membangkitkan kembali kepercayaan dunia internasional untuk melakukan kegiatan MICE (meetings, incentives, conferences and exhibitions) di Indonesia.

Lebih lanjut, dikatakan bahwa kegiatan ini merupakan rangkaian untuk menyambut gelaran AVPN Conference 2022 di Bali dan mempersiapkan berbagai kegiatan internasional agar mampu menggerakkan perekonomian terutama sektor parekraf.

"Kegiatan ini juga diselenggarakan sebagai persiapan tahun 2022 yang mudah-mudahan lancar dan Indonesia kembali sehat, sehingga pelaksanaan event internasional seperti G20 termasuk AVPN meeting dapat terlaksana," katanya.

Pada tahun ini, pemulihan di sektor parekraf disebut tengah berlangsung seiring dibukanya kembali destinasi wisata. Kemudian juga bandara sudah mulai ramai, pesawat terisi penuh, dan okupansi pelbagai hotel kembali naik.

Salah satu upaya Kemenparekraf untuk memulihkan sektor pariwisata adalah pengembangan kualitas pariwisata.

"Dengan pengembangan pariwisata yang berkualitas diharapkan penerimaan (wisatawan) dapat lebih tinggi karena MICE ini termasuk di dalam agenda utama Kemenparekraf," ungkap dia.

Baca juga: Kemenparekraf gelar kegiatan internasional untuk bangkitkan MICE
Baca juga: Kemenparekraf: Ekosistem industri esport perlu didukung SDM kreatif
Baca juga: Menparekraf ajak masyarakat bergandeng tangan hidupkan sektor seni

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel