Kemenperin dorong pendekatan terintegrasi wujudkan industri 4.0

Kementerian Perindustrian mendorong pendekatan terintegrasi untuk memajukan industri 4.0, di mana implementasi transformasi digital di sektor industri berpotensi besar meningkatkan produktivitas dan daya saing, mengurangi konsumsi energi, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas sumber daya di sektor tersebut.

Guna mewujudkan sasaran tersebut, Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri Hasil Perkebunan, Mineral Logam dan Maritim (BBIHPMM) selaku satuan kerja di bawah naungan Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin, menciptakan inovasi pelayanan Integrated Information System for Excellent Service (Indie-Services).

“Inovasi Indie-Services ini berbasis digitalisasi dan terintegrasi satu pintu yang mendekatkan harapan BBIHPMM untuk menjadi solusi kebutuhan industri,” kata Kepala BSKJI Kemenperin, Doddy Rahadi lewat keterangannya di Jakarta, Minggu.

Beberapa waktu lalu, BBIHPMM menyelenggarakan Temu Pelanggan BBIHPMM Tahun 2022 di Makassar dengan mengusung tema “Transformasi BBIHPMM melalui Indie-Services Menuju Layanan Industri Berkelanjutan Guna Mewujudkan Industri Nasional yang Mandiri dan Berdaya Saing”.

“Kemi terus meningkatkan kinerja pelayanan jasa oleh BBIHPMM dalam mengakomodasi kebutuhan layanan industri nasional, khususnya di Indonesia Timur, sehingga dapat menjadi lembaga mitra bagi industri dalam mewujudkan industri yang berkelanjutan, mandiri, dan berdaya saing,” ujar Kepala BSKJI.

Doddy menyampaikan, Kemenperin mengamanahkan penambahan lingkup tugas dan fungsi kepada BBIHPMM, yang sebelumnya fokus pada hasil perkebunan, saat ini cakupannya meliputi industri mineral logam dan maritim.

“Kami menyadari tanggung jawab baru ini tentunya membutuhkan effort dan resources yang lebih besar oleh BBIHPMM,” ujarnya.

Oleh karena itu, secara bertahap dan terstruktur, BBIHPMM menyiapkan peta jalan penyelenggaraan layanan jasa kepada industri, termasuk inovasi-inovasi cerdas dalam mengakselerasi pelayanan yang profesional sesuai kebutuhan masyarakat industri.

Kepala BBIHPMM Setia Diarta mengemukakan, pada tahun 2022, BBIHPMM telah menempuh usia 75 tahun. Saat ini, BBIHPMM bertransformasi menjadi lembaga layanan jasa yang lebih luas lingkup komoditasnya.

“Hal ini diharapkan mampu merangkul berbagai pihak, sehingga kegiatan temu pelanggan menjadi salah satu upaya memperkenalkan BBIHPMM kepada stakeholder industri yang lebih beragam,” ujar Setia.

Seiring dengan semangat mengembangkan inovasi berbasis digitalisasi dan implementasi industri 4.0, BBIHPMM dapat menjadi solusi industri dalam menghadapi krisis yang akan terjadi pada masa mendatang serta memacu industrialisasi yang inklusif dan berkelanjutan.

“Oleh karenanya, transformasi BBIHPMM melalui Indie-Services diharapkan dapat berkontribusi mewujudkan industri nasional yang mandiri dan berdaya saing,” tutur Setia.

Temu Pelanggan BBIHPMM 2022 juga menjadi ajang pemberian penghargaan dan apresiasi kepada pelanggan yang selama ini menggunakan layanan jasa BBIHPMM dalam menjalankan tugas dan kinerjanya. PT Suntory berhasil meraih predikat Pelanggan Tertertib, Tenant Inkubator (Wallet) sebagai Pelanggan Tersosmed, dan PT Antam UPBN Kolaka Tbk sebagai pelanggan terloyal.

Baca juga: Bertemu Wakil Kanselir Jerman, Menperin perkuat kolaborasi RI-Jerman
Baca juga: CEO Indodax: Teknologi blockchain penting pada masa industri 4.0
Baca juga: Bappenas: Industri pengolahan akan jadi penggerak ekonomi tahun 2023

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel