Kemensos bantu korban gempa Tapanuli Utara Rp3 miliar

Kementerian Sosial RI memberikan bantuan senilai Rp3 miliar lebih kepada masyarakat di Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, yang terdampak gempa bumi tektonik.

Bantuan itu dengan rincian, logistik tanggap darurat Rp2.430.499.670, santunan bagi ahli waris korban meninggal dan santunan bagi korban luka dan bahan kontak LDP sejumlah Rp51.640.000, lumbung sosial untuk empat kecamatan sebesar Rp500.803.800, serta pemenuhan kebutuhan dasar kebakaran senilai Rp50.000.000.

"Pemberian bantuan ini merupakan respons langsung dari Mensos Tri Rismaharani setelah mengetahui gempa bumi yang terjadi di Tapanuli Utara," ujar Direktur Perlindungan Sosial Bencana Alam Kemensos RI Iyan Kusmadiana saat penyerahan bantuan secara simbolik di Rumah Dinas Bupati Tapanuli Utara di Tapanuli Utara, Selasa.

Disebutkan, nilai santunan untuk ahli waris korban meninggal dalam bencana gempa bumi sebesar Rp15 juta, sementara santunan untuk luka berat senilai Rp5 juta dan bagi korban luka ringan sejumlah Rp2 juta.

"Kemensos RI juga telah membangun lumbung sosial di empat kecamatan terdampak gempa, dan mendirikan tenda besar di RSUD Tarutung, juga tenda kecil dan makanan siap saji," kata dia.

Baca juga: BMKG turunkan tim aksi cepat tepat mitigasi gempa Tapanuli Utara

Selain itu, kata Iyan, Menteri Sosial juga memberikan bantuan sembako bagi 18 keluarga pemilik kios terbakar sesaat setelah guncangan gempa bumi menggetarkan bumi Tapanuli Utara.

Ia juga memberikan bingkisan berupa mainan bagi anak-anak yang mengalami traumatis akibat gempa bumi .

Pada kesempatan itu, Bupati Tapanuli Utara Nikson Nababan mengapresiasi bantuan santunan yang disampaikan Kemensos RI.

"Kepedulian Mensos Risma kepada kita begitu besar untuk membantu masyarakat Taput (Tapanuli Utara) terdampak gempa. Bantuan ini harus dipergunakan sebaik-baiknya. Peristiwa ini menjadi pelajaran berharga bagi saya selaku bupati. Karena daerah kita rawan gempa, Taput sudah harus ada 'buffer stock'," paparnya.

Baca juga: BNPB: 32 kejadian bencana selama 26 September-2 Oktober 2022

Kadis Sosial Tapanuli Utara Bahal Simanjuntak menjelaskan penerima bantuan berupa santunan dari Kemensos berjumlah 11 orang, yakni keluarga ahli waris Leo Sihombing untuk korban meninggal dunia dalam peristiwa bencana gempa bumi.

Santunan korban luka berat atas nama, Chandra AP (24), warga Desa Sidagal masih dirawat di RSUD Tarutung, Elisabeth Sihombing (18), warga Sitolu oppu Kecamatan Pahae Jae, Febrian Manalu (21), warga Tarutung, serta Proklamasi Panti Hutabarat, warga Desa Hapoltahan Kecamatan Tarutung.

Santunan untuk korban luka ringan atas nama, Indah Lumbantobing (12), warga Tarutung, Linda (42), warga Tarutung, Rosma Hutabarat (47), warga Tarutung, Ruslan Simanjuntak (65), Pola Simanjuntak (35), warga Sipoholon dan Stevanus Sitinjak (14), warga Sipoholon.

Baca juga: Gubernur Sumut serahkan bantuan 1.000 paket sembako bagi korban gempa
Baca juga: Baznas salurkan makanan siap saji untuk korban gempa Tapanuli Utara
Baca juga: BNPB: 962 rumah rusak akibat gempa Tapanuli Utara