Kementan Lakukan Pendampingan Intensif Petani Tebo untuk Pemenuhan Benih Kedelai di Sumatera

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tebo Kedelai sebagai salah satu sumber protein, banyak dikonsumsi masyarakat Indonesia sebagai bahan pangan dan industri. Banyaknya kebutuhan kedelai sejumlah 610.000 ton pada tahun 2021 belum diimbangi dengan produksi dalam negeri. Oleh karena itu, Kementerian Pertanian (Kementan) sebagai lembaga pembina petani menargetkan penanaman kedelai seluas 500.000 ha.

Untuk mendukung kesuksesan program, perlu didukung penyediaan benih kedelai secara insitu terutama di wilayah sentra produksi. Ziadi selaku Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Tebo menyampaikan bahwa berbagai program pengembangan kedelai kedelai telah dilaksanakan di Kabupaten Tebo.

Kegiatan lahan replanting sawit telah ditumpangsarikan dengan jagung atau kedelai, supaya tidak merugi selama tiga tahun menunggu tanaman berproduksi.

“Saya selalu menghimbau kepada petani Tebo agar mereka mendukung setiap program pemerintah karena kontribusi Tebo terhadap produksi kedelai nasional cukup tinggi,” ujarnya.

“Kabupaten Tebo memiliki kearifan lokal, dimana satu-satunya daerah yang menanam kedelai sebanyak 3 (tiga) kali dalam setahun,” ungkap Ahmad Mausul, Kepala Dinas Pertanian Hortikultura dan Peternakan Provinsi Jambi.

“Dari 3.200 ha program reguler dan 1.000 ha program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang dilaksanakan di Kabupaten Merangin, Sarolangun, Bungo, Tebo dan Tanjungjabung Timur hampir seluruh kebutuhan benih dipenuhi dari Tebo,” tambahnya.

Sementara itu Direktur Perbenihan, Muhammad Takdir Mulyadi berharap agar Provinsi Jambi dapat menjadi daerah sentra produksi kedelai terutama untuk men-supply wilayah Sumatera, apalagi Kabupaten Tebo yang memiliki potensi produktivitas kedelai mencapai 2 ton/ha. Dukungan alam dan sumberdaya di Tebo, tentu saja merupakan nilai positif dalam pengembangan kedelai sehingga optimal hasilnya.

“Program pengembangan kedelai harus kita dukung baik melalui bantuan pemerintah maupun swadaya, karena dengan kemandirian produksi kedelai terutama ketersediaan benih kedelai secara insitu menjadi jaminan usaha budidaya kedelai akan terus berlangsung dan pada akhirnya kita dapat memenuhi kebutuhan kedelai dalam negeri,” jelasnya.

Kegiatan Perbanyakan Benih Sumber Kerjasama antara Direktorat Jenderal Tanaman Pangan dengan Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) merupakan salah satu upaya Kementan untuk terus menjaga ketersediaan benih sumber kedelai.

Kegiatan ini dilaksanakan pada 3 provinsi yaitu Provinsi Riau, Jambi dan Jawa Barat pada lahan seluas 38 hektar dengan pengawalan dan pendampingan secara intensif baik dari petugas lapang maupun BPTP dengan aplikasi teknologi tepat guna dan menerapkan inovasi dalam proses penanganan pasca panen. Dimana masa kadaluarsa benih kedelai sangat pendek hanya mencapai 3-4 bulan, hal ini tentu saja perlu dilberikan perlakuan khusus untuk memperpanjang masa simpan dan menjaga vigor benih sehingga tetap tumbuh dengan baik.

Pada kesempatan tersebut, Kementan melakukan Gerakan tanam sebagai salah satu upaya untuk memberikan motivasi bagi petani dengan perhatian dan kehadiran dari pejabat yang berwenang di bidang pertanian. Selain itu juga dilaksanakan Bimbingan Teknis yang menghadirkan Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jambi (Salwati), Kepala UPTD Balai Pengawasan dan Sertifikasi Perbenihan Tanaman Jambi (Taufik), dan Perwakilan UPTD Balai Perlindungan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jambi (Indra) sehingga dapat menyalurkan ilmu dan teknologi baru sehingga dapat diterapkan dalam proses budidaya.

Parmanto sebagai Ketua Kelompok Tani Mekar Sari di Desa Sumber Sari Kecamatan Rimbo Ulu Kabupaten Tebo sangat mengapresiasi kegiatan ini.

“Kita sangat mendukung program ini, karena kami jadi semakin mengerti teknologi yang tepat untuk menghasilkan benih kedelai bermutu dan dapat beredar di pasar bebas,” ujarnya.

Di tempat terpisah, Suwandi, Direktur Jenderal Tanaman Pangan menyatakan bahwa program pengembangan kedelai terus kita galakkan di seluruh Indonesia baik produksi untuk benih maupun konsumsi.

“Kita harus mandiri, ke depan jangan lagi bergantung dari negara lain. Karena kedelai ini tanaman hebat, justru dengan menanam kedelai bisa menyuburkan tanah dan mengikat Nitrogen di udara bebas,” tekannya.

“Harga kedelai saat ini juga sangat bagus, peluang pasarnya luar biasa, jadi tidak ada alasan lagi untuk tidak tanam kedelai kan,” jelasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel