Kementan Pastikan Kebutuhan Jagung Tahun Ini Melimpah

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Sejumlah gudang stok jagung hasil panen raya di seluruh Indonesia, dipastikan dalam kondisi aman dan terkendali. Demikian dikatakan Wakil Menteri Pertanian (Wamentan) Harvick Hasnul Qolbi.

"Pada dasarnya keadaan iklim tahun ini sangat bersahabat, sehingga kondisi produksinya sangat baik. Khusus jagung, Kementan sudah melakukan penguatan dengan menyediakan benih yang cukup, pupuk yang cukup dan tata kelola usaha yang baik agar produksinya tetap berjalan," kata Wamen, Jumat (1/10).

Wamen mengatakan, panen jagung yang berlangsung saat ini terjadi hampir di semua daerah sentra. Terutama di pulau Jawa seperti Garut, Tangerang, Grobogan, Lampung, Gorontalo dan Kabupaten lain di wilayah Jawa Timur dan Pulau Sulawesi.

"Catatan kami sampai Senin di Minggu ke 4 September 2021 ada sekitar 2,75 juta ton jagung pakan ternak yang tersebar di gudang GMP, pedagang besar dan masyarakat," katanya.

Ke depan, kata Wamen, pemerintah melalui Kementan memfokuskan kinerjanya pada jalur distribusi dan melakukan pengiriman pada wilayah-wilayah yang mengalami defisit. Sedangkan wilayah surplus akan tetap dipertahankan untuk kebutuhan stok.

"Distribusi tentu menjadi bagian penting untuk menjaga konsistensi harga yang saling menguntungkan bagi petani dan peternak. Oleh karena itu pengaturan ini tidak dapat ditangani sendiri yang sangat konsentrasi untuk menjaga produksi sektor ini membutuhkan tangan pihak lain baik kementerian, pemerintah daerah provinsi dan kabupaten hingga peran swasta nasional," katanya.

Sesuai perintah Presiden, Wamen juga akan meminta jajaranya untuk bekerja lebih keras lagi dalam mendorong industri hilirisasi. Langkah ini penting dilakukan agar petani memiliki nilai tambah dari sisi bisnis yang sangat menguntungkan.

"Kementan akan selesaikan hilirisasinya untuk meningkatkan nilai tambah bagi petani dan peternak," tutupnya.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel