Kementerian ESDM: Realisasi investasi 2021 capai 107 persen dari 2020

·Bacaan 2 menit

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat realisasi investasi sepanjang 2021 mencapai 28,2 miliar dolar AS atau 107 persen dari capaian 2020 yang 26,3 miliar dolar AS.

"Tahun 2021, investasi yang terealisasi di sektor ESDM mencapai angka 28,2 miliar dolar AS atau 107 persen dibandingkan tahun 2020," kata Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam konferensi pers terkait Capaian Kinerja 2021 dan Rencana Kerja 2022 di Jakarta, Rabu.

Arifin menjelaskan pemerintah mengambil beberapa langkah strategis untuk mencapai angka tersebut, antara lain memberi insentif, membantu masalah sengketa lahan, dan mempermudah proses perizinan.

Kemudian, Kementerian ESDM juga mendorong pemakaian konsumsi listrik untuk industri-industri pengolahan dan pemurnian mineral atau smelter.

Pemerintah mendorong smelter untuk tidak memasang pembangkit listrik sendiri, tetapi memanfaatkan berbagai sumber daya listrik yang ada di lokasi usaha.

"Ini kami lakukan juga di kawasan-kawasan khusus ekonomi, kawasan industri, serta pelanggan besar lainnya," ujar Arifin.

Pada 2020, realisasi investasi sektor ESDM sebesar 26,3 miliar dolar AS dengan rincian subsektor minyak dan gas bumi 13,1 miliar dolar AS, listrik 7,6 miliar dolar AS, mineral dan batu bara 4,2 miliar dolar AS, serta energi baru terbarukan (EBT) 1,4 miliar dolar AS.

Adapun realisasi investasi tahun lalu sebesar 28,2 miliar dolar AS disumbang minyak dan gas bumi 15,9 miliar dolar AS, listrik 6,8 miliar dolar AS, mineral dan batu bara 4,1 miliar dolar AS, dan EBT 1,4 miliar dolar AS.

Sedangkan, untuk tahun 2022, Kementerian ESDM menargetkan investasi 32,6 miliar dolar AS dengan rincian minyak dan gas bumi 17 miliar dolar AS, listrik 7,6 miliar dolar AS, mineral dan batu bara 5,0 miliar dolar AS, dan EBT 3,0 miliar dolar AS.

Baca juga: Menteri Arifin: PNBP ESDM tahun 2021 capai Rp189,2 triliun
Baca juga: Indonesia-Jepang teken kerja sama transisi energi
Baca juga: PNBP pertambangan NTB pada 2021 capai Rp690,81 miliar, lampaui 2020

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel