Kementerian Kominfo sediakan media center di acara GPDRR 2022 di Bali

·Bacaan 2 menit

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyiapkan media center saat Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) pada 23 Mei 2022, di Bali

Media center yang akan didirikan di lokasi acara tersebut adalah sebagai upaya untuk memudahkan awak media yang hadir melakukan peliputan, demikian ditegaskan Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika (Dirjen IKP Kominfo), Usman Kansong, dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Senin.

Kementerian Kominfo pun, dikatakan Usman, sudah membuka registrasi untuk para wartawan yang ingin meliput GPDRR, baik untuk wartawan dari dalam maupun luar negeri, termasuk dari media-media lokal Bali.

“Tujuannya apa? Ya supaya (GPDRR) ini tersampaikan ke masyarakat sehingga masyarakat terinfokan dengan baik, sehingga masyarakat bisa berpartisipasi misalnya dalam mitigasi bencana,” kata dia.

Baca juga: Kedatangan delegasi GDPRR gunakan sistem gelembung perjalanan

Usman menambahkan jika saat ini pihaknya juga terus berkoordinasi dan berkolaborasi dengan panitia penyelenggara dalam melakukan sosialisasi GPDRR. Hal tersebut terus dilakukan melalui berbagai kanal media, seperti media sosial, media luar ruang, media daring, hingga media televisi.

“Pada dasarnya kita berusaha maksimal memanfaatkan semua kanal untuk menginformasikan kepada publik penyelenggaraan GPDRR,” ujar dia menambahkan,

GPDRR, dikatakan Usman, secara umum akan menunjukkan kesiapan Indonesia dan Bali khususnya sebagai tuan rumah konferensi internasional ditengah situasi pandemi COVID-19.

“GPDRR nanti akan menjadi semacam “pemanasan” ya bagi Bali untuk melaksanakan pertemuan internasional yang lebih besar lagi, yakni Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di kota yang sama pada November 2022,” ujar dia.

Bali dipilih sebagai tuan rumah penyelenggaraan GDPRR 2022 karena dianggap sebagai daerah yang telah siap dengan infrastruktur untuk pertemuan-pertemuan tingkat internasional di tengah pandemi COVID-19 yang masih melanda dunia.

Berbagai forum atau konferensi internasional telah diselenggarakan di Pulau Dewata, seperti APEC pada 2013 lalu dan yang terbaru adalah pertemuan parlemen internasional atau Inter-Parliamentary Union (IPU) ke-144 yang digelar pada 20-24 Maret 2022 lalu.

“Kita saksikan banyak konferensi internasional, pertemuan-pertemuan Internasional diselenggarakan di Bali ya. Nanti KTT G20 juga di Bali. Ini semua karena Bali memang punya infrastruktur yang memadai untuk penyelenggaraan event internasional. Itu dari sisi Infrastruktur,” kata dia.

Sedangkan dari sisi kesehatan, lanjutnya, saat ini sudah 50 persen penduduk Bali yang disuntik vaksin lanjutan atau booster, di samping vaksinasi tahap 1 dan 2.

Tingginya tingkat vaksinasi di Bali memang menjadi salah satu langkah antisipasi dikarenakan adanya perhelatan internasional, di tengah situasi pandemi yang belum berakhir. Meski penyebarannya sudah sangat rendah belakangan ini.

“Jadi proteksi bagi pencegahan klaster baru begitu. Itu sudah kita perhitungkan karena 50 persen masyarakat Bali itu sudah di vaksinasi booster (penguat),” katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel