Kementerian PUPR audit sejumlah stadion dalam negeri

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan audit sejumlah stadion di dalam negeri untuk selanjutnya akan dilakukan renovasi.

"Semua yang diaudit ada 21 stadion, yang satu Stadion Kanjuruhan Malang. Itu akan kami renovasi, sekarang sedang didesain. Mudah-mudahan Desember bisa kami lelang," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di Solo, Jawa Tengah, Jumat.

Untuk Stadion Kanjuruhan yang menjadi sorotan adalah dari sisi pintu.

Baca juga: Kementerian PUPR audit bangunan Stadion Kanjuruhan Malang

"Jadi kalau orang turun tangga tidak ada space untuk pintu. Begitu orang turun tangga langsung pintu," katanya.

Ia mengatakan, untuk proses renovasi akan diprioritaskan stadion yang memiliki banyak suporter. Terkait hal itu, saat ini pihaknya menerjunkan tiga tim dari komite keandalan bangunan gedung yang sedang melakukan evaluasi.

"Mungkin 2-3 minggu lagi mereka akan laporan, mana yang harus ditata, mana yang memenuhi, mana yang tidak, apa yang harus kami lakukan," katanya.

Baca juga: Menteri PUPR: Prioritas audit stadion bola dengan banyak suporter

Mengenai stadion yang sudah direnovasi sehingga tidak perlu melalui proses audit lagi salah satunya Stadion Manahan Solo.

Sementara itu, untuk salah satu fokus renovasi adalah tempat duduk penonton yang sebagian belum single seat.

"Sekarang kan masih banyak yang duduk menerus, bukan single seat. Ini kami ganti dengan single seat, lebih aman," katanya.

Termasuk di pintu keluar masuk penonton, menurut dia, akan ada indikator seperti halnya di Stadion Gelora Bung Karno (GBK).

Baca juga: Presiden perintahkan audit seluruh stadion bola di Indonesia

"Di GBK dalam 15 menit 60.000 orang harus keluar dengan selamat. Itu dulu waktu kami renovasi GBK pada saat untuk ASEAN Games, itu indikatornya. Sehingga kami harus nambah rem, nambah pintu, nambah lift. Ada ahlinya di komite keandalan bangunan gedung," katanya.