Kementerian PUPR bangun Rusun Putri Cempo untuk MBR di Surakarta

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bersama Pemerintah Kota Surakarta, Jawa Tengah, berkolaborasi dalam membangun rumah susun (Rusun) Putri Cempo untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

“Kementerian PUPR siap bersinergi dengan berbagai pihak termasuk pemerintah daerah untuk membangun hunian layak bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dengan membangun Rusun," kata Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat.

Iwan menerangkan, pembangunan Rusun merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan yang ada sekaligus mengurangi backlog atau kekurangan perumahan.

Selain itu, ujar dia, Rusun yang dibangun juga memiliki desain yang baik serta didukung fasilitas yang memadai sehingga calon penghuni bisa langsung menempati hunian yang ada.

Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (P2P) Jawa III Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, M. Salahudin Rasyidi menjelaskan bahwa Rusun Putri Cempo dibangun satu menara di Mojosongo, Kecamatan Jebres, Kota Surakarta.

Rusun tersebut memiliki ketinggian tiga lantai dengan hunian tipe 36.

"Rusun Putri Cempo terdiri dari 44 unit kamar yang dapat menampung 176 jiwa. Biaya pembangunan Rusun tersebut sekitar Rp17,26 miliar," terangnya.

Untuk membantu MBR supaya bisa merayakan Hari Raya Idul Fitri tahun ini di hunian yang layak huni tersebut, imbuhnya, Kementerian PUPR bersama Pemkot Surakarta juga telah melaksanakan acara penyerahan kunci kepada para calon penghuni Rusun Putri Cempo yang berada di Blok E.

Di dalam Rusun Putri Cempo Blok E juga telah dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti kamar mandi ramah lansia dan difabel, ruang tamu, dan ruang makan. Selain itu, setiap unit telah dilengkapi dengan tempat tidur, lemari, meja dan kursi untuk ruang makan, serta meja dan kursi untuk ruang tamu.

"Kami harap Rusun Putri Cempo ini dapat segera dihuni dan dimanfaatkan secara produktif oleh masyarakat. Selain itu Pemerintah Kota Surakarta juga bisa menyusun sistem pengelolaan Rusun sehingga pemanfaatannya dapat diatur dengan baik dan umur infrastruktur ini dapat bertahan lama,” harapnya.

Sementara itu, Wali Kota Surakarta, Gibran Rakabuming Raka menambahkan, angka kebutuhan hunian yang layak, sehat, dan terjangkau di Kota Surakarta cukup tinggi. Dirinya juga menyampaikan bahwa minat masyarakat Kota Surakarta khususnya MBR untuk tinggal di Rusun sangat banyak.

Menurut Gibran, Rusun yang diperuntukkan bagi MBR ini dibangun dengan tetap memperhatikan sisi kesehatan dan kenyamanan bagi para penghuninya.

Untuk itu, Pemkot Surakarta mengucapkan terima kasih kepada Kementerian PUPR karena telah membangun hunian vertikal untuk para MBR dengan fasilitas yang sangat baik.

Baca juga: Menteri PUPR: Kelancaran mudik tergantung pada tiga poin penting

Baca juga: Menteri PUPR: Perbaikan Tol Bakauheni hingga Palembang sudah selesai

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel