Kementerian PUPR mobilisasi personel dan peralatan untuk gempa Cianjur

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan mobilisasi personel dan alat berat untuk penanganan bencana gempa bumi dengan magnitudo 5,6 yang melanda Cianjur, Jawa Barat.

"Kita sedang mobilisasi personil dan alat berat dari lokasi terdekat (sekitar 10 km) untuk pembersihan jalan nasional dari pohon tumbang dan tanah dari longsoran tebing," kata Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S Atmawidjaja dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Hal tersebut, lanjutnya, dimaksudkan agar lalu lintas pada jalan nasional dari Puncak - Cipanas - Cianjur kembali normal.

"Salah satu lokasi yang sudah kita terima laporannya dari lapangan adalah di Kecamatan Cugenang pada ruas jalan nasional antara Kota Cianjur ke Puncak," katanya.

Endra juga menyampaikan, untuk sementara tidak ada jalan yang putus karena kerusakan struktur, tetapi putus karena tertutup pohon yang tumbang dan longsoran tanah.

"Kita siagakan personil dan alat berat di lokasi Cugenang tersebut untuk antisipasi gempa dan longsoran susulan," katanya.

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan bahwa gempa bumi dengan magnitudo 5,6 melanda wilayah barat daya Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat, pada Senin pukul 13.21 WIB.

Menurut BMKG, pusat gempa bumi itu berada di koordinat 6,84 Lintang Selatan dan 107,05 Bujur Timur, sekira 10 kilometer barat daya Kabupaten Cianjur, pada kedalaman 10 km.

Gempa yang getarannya dirasakan hingga wilayah Jakarta, Bekasi, dan Bogor itu menurut BMKG tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

Baca juga: Gempa bumi dengan magnitudo 5,6 melanda barat daya Cianjur
Baca juga: PMI Cianjur catat ada 20 orang tewas akibat gempa
Baca juga: Gubernur Jabar berangkatkan Tim JQR ke lokasi gempa Cianjur