Kementerian PUPR segera bangun hunian tetap bagi korban abrasi Amurang

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dalam waktu dekat segera membangun hunian tetap bagi warga korban abrasi pantai Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara (Sulut).

"Hunian tetap tersebut akan dibangun di lahan yang disumbangkan Wakil Gubernur Sulut Steven Kandouw di Rumoong Bawah," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Minahasa Selatan Thorie R Joseph di Manado, Senin.

Baca juga: Pemkab Minahasa Selatan bangun 120 hunian sementara pascaabrasi

Baca juga: Huntara bagi korban abrasi di Minahasa Selatan ditargetkan siap 5 Juli

Hunian tetap ini adalah kelanjutan dari pembangunan hunian sementara yang dibangun oleh Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. "Jadi, warga yang menjadi korban abrasi akan menempati hunian sementara untuk waktu tertentu, dan setelah selesai dibangun hunian tetap, mereka segera dipindahkan," katanya.

Ada 116 unit hunian tetap yang akan dibangun Kementerian PUPR pada tahun ini. "Lahan sudah siap dan tinggal menunggu pembangunan dari Kementerian PUPR," ujarnya.

Warga yang akan menempati hunian tetap tersebut adalah korban yang berada di radius 20 meter dari pesisir pantai. Di radius tersebut, banyak rumah warga yang tidak bisa ditempati lagi setelah hancur akibat abrasi.

Baca juga: 387 warga yang terdampak abrasi di Minahasa Selatan masih mengungsi

Baca juga: BNPB: Warga terdampak abrasi Minahasa Selatan disiapkan huntara

Pada, Rabu (15/6) pukul 14.00 Wita, terjadi bencana abrasi pantai di Kelurahan Bitung dan Kelurahan Uwuran Satu, Kecamatan Amurang.

Data kerusakan infrastruktur per 22 Juni 2022, yaitu jembatan (72 meter), jalan boulevard (500 meter), rumah hilang (34 unit), rumah dalam zona radius 20 Meter (27 unit), fasilitas air minum (satu unit), cottage (lima unit), kafe (satu unit), dan lokasi wisata “I’am Amurang”.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel