Kemhan AS Didesak oleh Senat untuk Membuka Rahasia Seputar UFO

Liputan6.com, DC - Pentagon harus merilis laporan publik tentang UFO, kata komite intelijen Senat AS. Selain merilis laporan publik, komite berencana untuk memberlakukan aturan baru tentang bagaimana Kementerian Pertahanan AS berbagi informasi tentang objek terbang tak dikenal.

UFO --istilah yang merujuk pada benda yang secara harfiah tidak dikenal, namun juga tidak harus dugaan pesawat ruang angkasa alien-- telah membuat berita beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

The New York Times pada 2017 telah melaporkan upaya Pentagon (julukan Kemhan AS) untuk melacak dan mempelajari UFO. Dan kementerian itu telah mengkonfirmasi keaslian video dari pesawat militer AS yang menunjukkan benda-benda terbang yang tidak diketahui asal dan asalnya.

Kini, komite Senat ingin mengatur upaya pelacakan Pentagon, menurut Undang-Undang Otorisasi Intelijen komite untuk Tahun Anggaran 2021. Aturan itu akan menjadi bagian dari RUU otorisasi intelijen 2021, yang belum disetujui Kongres.

"Komite mendukung upaya Satuan Tugas Fenomena Udara Tidak Dikenal di Kantor Intelijen Angkatan Laut AS (ONI) untuk membakukan pengumpulan dan pelaporan tentang fenomena udara yang tidak dikenal, setiap tautan yang mereka miliki kepada pemerintah asing yang bermusuhan, dan ancaman yang mereka berikan pada aset militer AS. dan instalasi," menurut laporan komite intelijen Senat AS, seperti dikutip dari Livescience, Sabtu (27/6/2020).

Namun, menurut laporan komite, "tidak ada proses terpadu dan komprehensif" untuk mengumpulkan informasi tentang fenomena UFO, "terlepas dari potensi ancamannya."

 

Intelijen AL AS Tengah Melacak UFO Secara Sistematis

Warga menyaksikan skuadron jet tempur Blue Angels dari Angkatan Laut dan Thunderbirds dari Angkatan Udara Amerika Serikat bermanuver di langit Kota New York, Selasa (28/4/2020). Aksi itu sebagai bentuk penghormatan untuk petugas medis yang tengah berjuang melawan COVID-19. (AP Photo/Seth Wenig)

Pengumuman ini tampaknya mewakili konfirmasi pertama bahwa Intelijen AL AS (ONI) masih melacak objek-objek ini secara sistematis. Pejabat federal sebelumnya mengatakan bahwa ada program terkait 'UFO', tetapi berakhir pada 2012.

Penulis UFO Roger Glassel dikonfirmasi pada Mei 2020 mengatakan bahwa berdasarkan pertukaran email dengan perwakilan Angkatan Laut, menyatakan adanya keberadaan "tim antarlembaga" yang dipimpin oleh Angkatan Laut AS, yang berfokus pada "fenomena udara tak dikenal."

Komite menginstruksikan Direktur Intelijen Nasional dan kepala badan lainnya untuk menyerahkan laporan dalam 180 hari dengan sejumlah rincian tentang penyelidikan ONI.

Laporan tersebut harus mencakup perincian tentang apa yang diketahui pemerintah federal tentang "intrusi" ke wilayah udara AS terbatas dan benda terbang tak dikenal lainnya, serta rencana untuk mengencangkan pengumpulan intelijen dan berbagi tentang masalah tersebut.

"Laporan tersebut harus diserahkan dalam bentuk yang tidak rahasia, tetapi dapat mencakup lampiran rahasia," tulis komite itu.

Itu berarti setidaknya beberapa informasi ini harus dipublikasikan ketika dan jika laporan tiba.

Simak video pilihan berikut: