Kemhan AS Rilis Laporan Penampakan UFO-Pesawat Alien, Ini Hasilnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, D.C - Laporan Pemerintah Amerika Serikat tentang UFO yang telah lama ditunggu-tunggu dirilis pada Jumat 25 Juni 2021. Ditengah kesimpang-siuran informasi perihal pesawat alien dan benda terbang tak dikenal, laporan itu membuat setidaknya satu hal yang jelas: kebenaran masih di luar sana.

Penyelidik laporan yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan AS (Pentagon) itu tidak menemukan sumber yang jelas tentang benda luar angkasa dalam meninjau 144 penampakan pesawat atau perangkat lain yang tampaknya terbang dengan kecepatan atau lintasan misterius.

Tetapi mereka menarik beberapa kesimpulan lain dan sebaliknya menyoroti perlunya pengumpulan data yang lebih baik tentang apa yang semakin dilihat oleh Demokrat dan Partai Republik sebagai masalah keamanan nasional, AP mewartakan sebagaimana dikutip dari NZ Herald, Sabtu (26/6/2021).

Dalam semua kecuali salah satu penampakan yang diselidiki, ada terlalu sedikit informasi bagi penyelidik untuk bahkan secara luas mencirikan sifat insiden.

Ada 18 kasus di mana saksi melihat pola pergerakan atau karakteristik penerbangan yang "tidak biasa", kata laporan itu, menambahkan bahwa analisis lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah penampakan tersebut mewakili teknologi "terobosan".

Setelah lama menjadi domain fiksi ilmiah, subjek UFO dalam beberapa tahun terakhir menarik studi serius dari Pentagon dan badan intelijen. Prospek musuh memata-matai dengan teknologi yang tidak diketahui telah mengkhawatirkan anggota parlemen di kedua belah pihak.

Kongres tahun lalu mengharuskan pembuatan laporan, disampaikan pada Jumat 25 Juni 2021. Sementara kurangnya kesimpulan telah diumumkan ke publik, laporan tentang apa yang pemerintah sebut sebagai "fenomena udara tak dikenal" (UAP) masih mewakili tonggak dalam studi masalah ini.

Tidak Ada Indikasi yang Jelas

Ilustrasi UFO (iStock)
Ilustrasi UFO (iStock)

Pejabat AS yang memberi pengarahan kepada wartawan dengan syarat anonimitas mengatakan tidak ada "indikasi yang jelas" bahwa penampakan itu dapat dikaitkan dengan kehidupan alien. Juga tidak ada keterkaitan pasti penampakan dengan teknologi yang berpotensi tidak diketahui dari musuh seperti Rusia atau China.

"Jelas bahwa kami perlu meningkatkan kapasitas kami untuk menganalisis lebih lanjut pengamatan UAP yang tersisa, bahkan ketika kami menerima bahwa ada beberapa batasan untuk kapasitas kami untuk mencirikan dan memahami beberapa pengamatan yang kami miliki," kata salah satu pejabat.

Laporan itu diterbitkan secara online dan disampaikan kepada komite intelijen DPR AS dan Senat dengan lampiran rahasia.

Anggota parlemen diberi pengarahan minggu lalu tentang penyelidikan. Satu orang yang menghadiri pengarahan rahasia dan berbicara dengan syarat anonimitas mengatakan bahwa anggota parlemen diberi sedikit informasi di luar apa yang tersedia untuk umum dan bahwa satu-satunya video yang ditampilkan telah dipublikasikan.

Laporan ini mencantumkan lima kategori potensial, termasuk kemungkinan musuh asing menerbangkan teknologi yang tidak dikenal ke peristiwa yang terjadi secara alami di atmosfer.

Tetapi hanya satu contoh yang dikategorikan sebagai "kekacauan udara" dan diyakini sebagai balon besar yang mengempis. Sisanya tidak dikategorikan karena kurangnya informasi. Itu termasuk tiga contoh potensi penampakan yang ditangkap pada video yang dinyatakan dan dirilis dalam beberapa tahun terakhir.

Kementerian Pertahanan AS akan selama tiga bulan ke depan mengembangkan strategi baru untuk mengumpulkan dan melacak informasi tentang potensi penampakan.

Masalah Bahaya Penerbangan Militer

Ilustrasi UFO di tengah malam. (Sumber Max Pixel untuk ranah publik via Creative Commons)
Ilustrasi UFO di tengah malam. (Sumber Max Pixel untuk ranah publik via Creative Commons)

Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks mengatakan laporan UAP menyoroti masalah bahaya penerbangan pada atau dekat rentang tes dan pelatihan militer. Dia memerintahkan pejabat intelijen dan keamanan tertinggi Pentagon untuk membangun cara yang lebih formal untuk mengoordinasikan pengumpulan, pelaporan, dan analisis informasi UAP. Badan ini juga akan membuat rekomendasi tentang pengamanan tes militer dan rentang pelatihan.

"Sangat penting bahwa Amerika Serikat menjaga keamanan dan keselamatan operasi di rentang Kementerian Pertahanan," tulisnya dalam memo yang dirilis hari Jumat.

"Untuk ini, sama pentingnya bahwa semua aircrews militer AS atau personel pemerintah membuat laporan setiap kali pesawat atau perangkat lain mengganggu pelatihan militer. Ini termasuk pengamatan dan pelaporan UAP."

Bagian dari upaya pengumpulan data adalah mendestigmatisasi UAP dan mendorong pilot untuk melaporkan apa yang mereka lihat, bahkan ketika apa yang mereka lihat tidak masuk akal.

"Masalah besar di sekitar UAP telah menjadi stigma budaya," kata Demokrat Andre Carson, anggota Komite Intelijen DPR, dalam sebuah wawancara pekan lalu. "Sebagian besar telah terdegradasi ke fiksi ilmiah."

Senator Marco Rubio, petinggi Partai Republik di Komite Intelijen Senat telah lama mendorong pengungkapan lebih lanjut tentang UD, menyebut laporan itu "langkah pertama yang penting dalam menganalogikan insiden-insiden ini, tetapi itu hanya langkah pertama".

"Kementerian Pertahanan dan Komunitas Intelijen memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kita benar-benar dapat memahami apakah ancaman udara ini menghadirkan masalah keamanan nasional yang serius," kata Rubio dalam sebuah pernyataan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel