Kemkes: 80 persen vaksinasi dosis 1 bisa tercapai medio Januari 2022

·Bacaan 1 menit

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan (Kemkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan 80 persen vaksinasi dosis pertama di Tanah Air kemungkinan tercapai di pertengahan Januari 2022.

"Kita berharap bahwa di Desember 2021 kita bisa mencapai 80 persen untuk dosis pertama dan 60 persen dosis kedua, namun sepertinya angka ini baru hanya akan tercapai pada pertengahan minggu kedua bulan Januari 2022," kata Nadia dalam diskusi virtual Membendung Transmisi Omicron di Jakarta, Jumat.

Nadia menuturkan saat ini rata-rata penyuntikan vaksin COVID-19 di Indonesia adalah 1,1 juta sampai 1,2 juta per hari.

Baca juga: Kemkes: Prokes, 3T dan vaksinasi tetap jadi kunci lawan varian Omicron

Hingga 21 Desember 2021, total vaksinasi dosis pertama dan dosis lengkap mencapai 260.734.531 orang di mana vaksinasi dosis satu mencapai 73,48 persen, dan dosis lengkap mencapai 51,80 persen.

Meski, Indonesia sudah mencapai target dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) yaitu 40 persen mendapatkan vaksinasi dosis lengkap, namun target Indonesia untuk mencapai 60 persen masih harus diakselerasi karena kemungkinan kemungkinan sampai akhir Desember 2021, cakupan vaksinasi dosis lengkap akan mencapai 54-55 persen.

Selain itu, vaksinasi pada orang lanjut usia (lansia) juga harus ditingkatkan karena hingga saat ini baru mencapai 61 persen untuk vaksinasi dosis pertama.

Pemerintah Indonesia terus berupaya meningkatkan cakupan vaksinasi COVID-19 bagi masyarakat Indonesia.

Baca juga: Kapolri puji vaksinasi di Provinsi Kepri telah capai target

Selain protokol kesehatan dan 3T (pengujian, pelacakan kontak dan pengobatan), vaksinasi COVID-19 menjadi salah satu kunci melawan varian apapun dari virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 termasuk varian Omicron.

Masyarakat juga diimbau untuk terus menerapkan protokol kesehatan secara konsisten untuk melawan varian-varian dari hasil mutasi virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19.

#ingatpesanibu
#sudahvaksintetap3m
#vaksinmelindungikitasemua

Baca juga: Satgas klarifikasi kabar vaksinasi anak sebagai kelinci percobaan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel