Kenali 13 Pola Makan yang Membuat Berat Badan Naik Drastis

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kombinasi makanan bergizi, olahraga teratur, dan rencana penurunan berat badan yang dipikirkan dengan matang mungkin tidak cukup untuk membantu menurunkan berat badan.

Dalam kasus ini, mungkin ada rutinitas harian kecil yang tidak diperhatikan, dan perlu diperiksa.

Dikutip dari Bright Side untuk berita terkini, Kamis (18/2/2021), hal-hal seperti preferensi untuk alternatif nabati, obsesi pada olahraga atau gym, atau bahkan pakaian kasual pilihan dapat memperlambat perjalanan menurunkan berat badan secara signifikan.

Mari kita cari tahu bersama kebiasaan apa yang perlu dihindari untuk menurunkan berat badan secara efektif:

1. Terobsesi dengan alpukat

Alpukat mengandung lemak tak jenuh yang sehat dan nutrisi bermanfaat lainnya seperti mineral dan antioksidan.

Karena reputasi yang baik ini, orang cenderung menambahkannya ke dalam roti panggang, telur, saus celup, dan bahkan smoothie tanpa melacak jumlahnya.

Namun, mereka agak tinggi kalori, yang jika terlalu banyak maka tidak akan bermanfaat.

Maka dari itu, dianjurkan untuk mengonsumsi setengah buah alpukat sehari untuk menurunkan berat badan yang sehat.

2. Mengabaikan jam makan siang

Ilustrasi Pola Makan Sehat Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio
Ilustrasi Pola Makan Sehat Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Beberapa orang melewatkan makan siang karena mereka percaya bahwa makan makanan ringan sudah cukup baik untuk mereka, sementara yang lain terlalu sibuk sepanjang hari sehingga mereka lupa makan.

Tidak memberi diri makanan yang cukup dapat membuat seseorang merasa lelah dan stres, yang menyebabkan meningkatnya keinginan untuk makan berlebihan di kemudian hari.

Selain itu, ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon yang menghentikan Anda untuk membakar lemak.

3. Skinny jeans

Mereka mungkin membantu menciptakan ilusi dan membantu seseorang terlihat lebih langsing, tetapi memakainya secara sering dapat menyebabkan beberapa masalah.

Skinny jeans menekan paha, bokong, dan inti, sehingga dapat mencegah otot melakukan fungsi pendukungnya.

Setelah berada di bawah tekanan untuk waktu yang lama, mereka menjadi rileks dan mulai terlihat lembek.

Untuk mencegah hal ini, dapat beralih ke gaya yang lebih santai atau secara teratur memijat pergelangan kaki dan bagian tengah tubuh setelah mengenakan jeans tersebut.

4. Beralih ke susu almond

Ilustrasi susu almond (dok. Pixabay.com/rawpixel/Putu Elmira)
Ilustrasi susu almond (dok. Pixabay.com/rawpixel/Putu Elmira)

Seseorang yang merupakan vegan akan beralih ke pengganti susu nabati, namun ini mungkin bukan ide terbaik saat sedang mencoba menurunkan berat badan.

Mereka yang mengonsumsi produk susu memiliki metabolisme yang meningkat dan kemungkinan lebih rendah untuk menambah berat badan, berkat kalsium.

Namun, ini hanya berfungsi jika dimasukkan ke dalam diet sehat dan seimbang.

5. Menghindari karbohidrat dan lemak

Mengorbankan nutrisi lain seperti karbohidrat dan lemak untuk mendapatkan lebih banyak protein dapat menyebabkan masalah jantung, sistem kekebalan yang lemah, kekurangan vitamin, dan banyak lagi.

Selain itu, tidak memiliki cukup karbohidrat dan lemak sehat dalam makanan membuat diet tidak seimbang dan menyebabkan kenaikan berat badan.

Untuk mendapatkan manfaat kesehatan terbaik, pastikan untuk mengonsumsi sebagian besar karbohidrat kompleks dan lemak tak jenuh.

6. Terlalu memaksa tubuh

Ilustrasi Berolahraga Credit: pexels.com/Bruce
Ilustrasi Berolahraga Credit: pexels.com/Bruce

Olahraga teratur tidak hanya membantu untuk mencapai tubuh ramping, tetapi juga cara yang luar biasa untuk mengurangi tingkat stres.

Namun, terlalu banyak berolahraga justru akan sebaliknya dan meningkatkan kadar kortisol.

Hal ini menyebabkan tubuh menyimpan lebih banyak lemak dan menginginkan makanan lebih banyak.

Dianjurkan untuk melakukan aktivitas aerobik sedang sekitar 150 menit dalam seminggu.

7. Memilih makanan tanpa gula

Dalam jangka pendek, pemanis buatan mungkin membantu mengurangi sejumlah kalori, tetapi dalam jangka panjang, dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan yang serius.

Mereka tidak hanya dapat menurunkan berat badan, tetapi pengganti gula juga dikaitkan dengan diabetes dan obesitas.

Selain itu, mereka dapat memengaruhi keinginan makan seseorang dan membuatnya ingin makan lebih banyak makanan manis.

8. Tidak terkena sinar matahari

ilustrasi berjemur/pixabay
ilustrasi berjemur/pixabay

Jika tidak memaparkan tubuh ke cahaya alami yaitu matahari setiap hari, mungkin akan menyimpan lebih banyak lemak.

Menurut sebuah penelitian, saat siang hari menembus kulit kita, sinar matahari juga mencapai sel lemak.

Setelah ini terjadi, mereka mulai menyimpan lebih sedikit lemak karena tetesan lipid mengecil ukurannya dan dilepaskan dari sel.

Karena itu, cobalah keluar dan dapatkan sinar matahari alami yang sehat setidaknya selama setengah jam, setiap hari.

9. Terlalu banyak makan saat berkunjung ke rumah kerabat

Makan bersama teman dan keluarga mungkin membuat kita mengonsumsi makanan lebih banyak dari yang kita rencanakan.

Selain itu, kita mungkin merasa bersalah karena tidak menghabiskan makanan di piring kita, terutama ketika seseorang menyiapkan makanan yang enak untuk kita.

Namun, perasaan ini membawa lebih banyak bahaya daripada kebaikan, karena membuat kita makan berlebihan, dan akibatnya, berat badan bertambah.

10. Meminum kopi dengan susu

Ilustrasi kopi susu (Foto: unsplash.com/Tyler Nix)
Ilustrasi kopi susu (Foto: unsplash.com/Tyler Nix)

Kopi itu sebenarnya tidak akan merusak penurunan berat badan, tetapi apa yang ditambahkan ke dalamnya pasti bisa.

Alih-alih secangkir kopi hitam sederhana di pagi hari, banyak yang memilih meminum kopi dengan susu atau krim.

Gula dan lemak dalam minuman ini dapat menambah kalori, dan meminumnya secara teratur dengan cepat akan menghasilkan berat badan ekstra.

Sebagai perbandingan, secangkir kopi sangrai hitam hanya mengandung 4 kalori, sedangkan secangkir cappucino susu mengandung 110 kalori.

11. Tidak memiliki cukup magnesium

Mineral ini tidak hanya penting untuk impuls saraf, otot, dan kesehatan jantung kita, tetapi kekurangannya dapat menyabotase penurunan berat badan.

Magnesium membantu meningkatkan sensitivitas insulin dan kontrol glukosa.

Meningkatkannya memiliki efek positif dalam meningkatkan dan mempertahankan berat badan yang sehat.

Cokelat hitam, kacang-kacangan, polong-polongan, dan ikan berlemak dapat membantu untuk menaikkan levelnya.

12. Berlebihan konsumsi makanan manis

Ilustrasi Madu Murni Credit: freepik.com
Ilustrasi Madu Murni Credit: freepik.com

Pengganti gula alami, seperti sirup maple atau madu, adalah alternatif yang bagus, tetapi jangan lupa bahwa bahan tersebut juga mengandung gula.

Misalnya satu sendok makan sirup mengandung 12 gram gula, sedangkan satu sendok makan madu mengandung 17 gram gula.

Ini tidak berarti bahwa harus sepenuhnya menghilangkan produk ini dari makanan, tetapi harus memperhatikan jumlah yang ditambahkan ke makanan.

13. Vitamin bergetah

Jika seseorang berusaha keras untuk mempertahankan gaya hidup sehat tetapi penurunan berat badan tetap tidak terjadi, mungkin perlu memeriksa suplemen yang sedang dikonsumsi.

Jika mengonsumsi vitamin bergetah alih-alih pil biasa, maka harus tahu bahwa vitamin tersebut biasanya mengandung tambahan gula.

Memang tidak akan langsung menaikan berat badan, tapi bisa memperlambat proses penurunan berat badan secara signifikan.

Reporter: Veronica Gita

Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar

Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)

Saksikan Juga Video Berikut Ini