Kenali 6 Tanda COVID-19 Ini Telah Pengaruhi Pencernaan

Rochimawati
·Bacaan 4 menit

VIVA – Gejala pernapasan adalah penanda klasik COVID-19. Tapi itu bukan satu-satunya indikator. Dari paru-paru hingga jantung, COVID-19 memengaruhi fungsi vital kita secara mendalam, yang efeknya, dokter khawatirkan dapat dialami oleh pasien lama setelah virus menghilang dari tubuh.

Salah satu dampak yang menghancurkan dapat dirasakan pada pencernaan inti dan fungsi gastrointestinal. Sesuai statistik, 53% pasien dengan COVID-19 terus mengembangkan setidaknya satu gejala gastrointestinal selama penyakit mereka.

Ada juga semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa gejala atau tanda gastrointestinal dapat menunjukkan kemungkinan lebih tinggi keparahan COVID-19 dan komplikasi terkait.

Bagi sebagian orang, gejala GI dapat menjadi tanda infeksi yang berdiri sendiri, sementara bagi sebagian lainnya, gejala GI dapat bertindak sebagai indikator bagaimana virus menyebabkan kematian yang parah.

Gejala-gejalanya, bagaimanapun, bisa sulit untuk ditangani. Berikut ini beberapa tanda paling umum SARS-COV-2 telah berdampak pada pencernaan Anda.

Kehilangan nafsu makan

Beberapa penderita COVID-19 mengeluh kehilangan nafsu makan selama tahap awal. Sementara penyakit ini diketahui menyebabkan malaise, kelelahan dan kehilangan nafsu makan, COVID-19 dapat merusak proses pencernaan secara besar-besaran.

Faktanya, kehilangan nafsu makan yang tidak biasa sekarang dicirikan sebagai tanda peringatan infeksi yang harus diwaspadai. Kehilangan nafsu makan dapat berarti bahwa seseorang tidak memiliki keinginan yang sama seperti sebelumnya.

Sementara makan makanan bergizi dan sehat adalah kunci untuk pemulihan yang lebih cepat, penurunan nafsu makan dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak disengaja, membuat seseorang merasa mual dan tidak ingin makan, tidak peduli jam berapa hari itu. Untuk mengatasi hal ini, para ahli merekomendasikan pasien untuk menjalani diet bergizi yang kaya energi dan protein serta membantu memperkuat respons kekebalan.

Kram perut

Karena COVID-19 mengganggu pencernaan, mengalami sakit perut dan kram biasanya dapat terjadi. Faktanya, dalam banyak kasus, pasien mengaku mengalami sakit perut dan perut yang menusuk selama infeksi.

Sakit perut dapat disebabkan oleh peradangan aktif, infeksi usus, atau saat virus memasuki saluran pencernaan yang sensitif dan dapat ditangani dengan sangat buruk.

Mual dan diare

Mual dan muntah sekarang dilihat sebagai tanda-tanda infeksi pada masa-masa awal. Mual, presentasi infeksi saluran cerna dapat terjadi secara kronis melalui infeksi, atau terkadang sembuh dengan sendirinya.

Meskipun kedua tanda penyakit ini tidak jarang terjadi pada anak-anak dan orang dewasa, penyebaran virus yang cepat, peradangan sistematis, efek samping dari obat-obatan perawatan atau tekanan psikologis dapat menyebabkan mual.

Dalam kasus infeksi yang parah, beberapa pasien juga dapat memuntahkan darah dan membutuhkan perhatian medis yang akut. Diare dan buang air besar juga bisa menjadi indikator infeksi sedang atau berat.

Kehilangan bau dan rasa

Kehilangan rasa, yang memengaruhi lebih dari 60% pasien COVID-19 bisa menjadi tanda gejala yang masih ada dan membingungkan. Ini juga bisa menjadi indikator gangguan pencernaan yang disebabkan oleh virus.

Hilangnya, atau gangguan indra penciuman, perasa, atau rasa logam di mulut dapat membuat seseorang kehilangan nafsu makan, mengabaikan pola makan rutin, yang selanjutnya dapat memengaruhi pencernaan dan kesejahteraan. Karena hilangnya rasa juga merupakan tanda umum GERD (penyakit gastroesophegal reflux), dokter memperingatkan pasien untuk berhati-hati dalam melihat tanda-tanda ini dan mendapatkan perhatian medis pada waktu yang tepat.

Jika indera penciuman dan perasa yang terganggu membuat Anda menjauh dari makanan sehat, smoothie dan jus juga dapat dicoba. Pelatihan penciuman juga dapat membantu orang mendapatkan kembali indra penciuman mereka dan memudahkan pemulihan.

Fluktuasi berat badan dan kehilangan metabolisme

Namun, efek samping lain yang tidak biasa atau gejala aneh dari infeksi COVID-19 yang berkembang dapat berupa fluktuasi berat badan dan penurunan metabolisme.

Sementara banyak orang mengalami penurunan berat badan sebagai efek samping melawan COVID-19, metabolisme, yang merupakan kunci kekebalan yang baik, juga dapat sangat dipengaruhi oleh virus SARS-COV-2.

Meskipun penelitian sedang dilakukan untuk menetapkan hubungan yang tepat antara infeksi virus dan gangguan metabolisme, metabolisme yang buruk dapat berdampak buruk pada pencernaan dan membuat seseorang rentan terhadap hasil yang lebih buruk. Metabolisme yang buruk dapat menurunkan pertahanan kekebalan, dan juga memperpanjang waktu pemulihan.

Studi juga menemukan bahwa pasien yang memiliki masalah metabolisme yang mendasari, atau sindrom metabolik dapat memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk keparahan COVID dan dukungan ventilasi.

Refluks asam, kolitis dan perdarahan

Terlepas dari gejala yang disebutkan di atas, studi kasus yang berkembang menunjukkan beberapa gejala infeksi saluran cerna yang tidak biasa yang terkait dengan COVID - termasuk refluks asam, radang usus besar, pendarahan, sendawa, kelelahan, kelelahan dan nyeri akut.

Bagaimana Anda bisa merawat gejala gastroinestinal?

Karena bagi banyak orang, gejala gastrointestinal dapat dimulai sebelum demam atau gejala pernapasan (dianggap sebagai tanda COVID-19 klasik), kesadaran dan pengetahuan yang tepat dapat memandu orang untuk mendapatkan perawatan yang tepat dan diagnosis yang lebih baik.

Makan dengan baik - termasuk makanan yang membantu tubuh menyembuhkan, memulihkan dan membangun kembali stamina penting selama masa infeksi. Hidrasi juga merupakan faktor penting yang tidak boleh dilewatkan.

Beberapa orang juga mendapat manfaat dengan suplementasi dan garam oralit, yang membantu mengembalikan keseimbangan dan mempertahankan fungsi.

Idealnya, pasien COVID-19 yang sedang pulih harus membatasi konsumsi makanan olahan dan berat dan sebaliknya, fokus pada makan makanan tepat waktu yang terdiri dari beberapa bentuk karbohidrat, protein, serat, dan mineral lainnya.