Kenali Bahaya Kekurangan Vitamin D dan Apa Penyebabnya

·Bacaan 3 menit

VIVAVitamin D merupakan salah satu vitamin yang memiliki peran penting bagi sistem tubuh. Vitamin D berguna untuk menjaga kesehatan tulang dan membantu penyerapan kalsium. Namun, manfaat vitamin D tidak berhenti sampai di situ. Jenis vitamin itu memberikan manfaat yang berguna untuk kesehatan bagian tubuh yang lain.

Vitamin D berguna untuk menjaga sistem imun tubuh sehingga infeksi virus dan bakteri bisa dicegah. Menurut sebuah penelitian, mengonsumsi suplemen vitamin D secara rutin dapat menurunkan risiko infeksi pernapasan akut.

Selain itu, Menurut sebuah penelitian, vitamin D berpengaruh pada pengobatan yang dijalani penderita tekanan darah tinggi. Begitu banyaknya manfaat dari vitamin D maka dari itu penting bagi kita untuk memenuhinya.

Jangan sampai seseorang kekurangan vitamin D, sebab jika kekurangan vitamin D dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti rakhitis, penyakit di mana jaringan tulang tidak termineralisasi dengan baik, yang menyebabkan tulang lunak dan kelainan bentuk tulang.

Dilansir dari laman Webmd, seseorang yang kekurangan vitamin D umumnya akan mengalami gejala nyeri tulang dan kelemahan otot bisa. Namun, bagi banyak orang, gejalanya tidak kentara. Namun, bahkan tanpa gejala, terlalu sedikit vitamin D dapat menimbulkan risiko kesehatan.

Kadar vitamin dalam darah yang rendah telah dikaitkan dengan hal-hal berikut, peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular, gangguan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua, asma berat pada anak hingga kanker

Lantas apa yang menyebabkan seseorang kekurangan vitamin D? Berikut ini ulasannya.

1. Anda tidak mengkonsumsi tingkat vitamin yang direkomendasikan dari waktu ke waktu

Ini mungkin terjadi jika Anda mengikuti pola makan vegan yang ketat, karena sebagian besar sumber alami berasal dari hewani, termasuk ikan dan minyak ikan, kuning telur, susu yang diperkaya, dan hati sapi.

2. Kurang terkena paparan sinar matahari

Karena tubuh membuat vitamin D ketika kulit Anda terkena sinar matahari, Anda mungkin berisiko kekurangan jika Anda tinggal di rumah, tinggal di lintang utara, mengenakan jubah panjang atau penutup kepala karena alasan agama, atau memiliki pekerjaan yang mencegah paparan sinar matahari.

Selama musim dingin, kekurangan vitamin D bisa lebih sering terjadi karena sinar matahari yang tersedia lebih sedikit.

3. Memiliki kulit gelap

Pigmen melanin mengurangi kemampuan kulit untuk membuat vitamin D sebagai respons terhadap paparan sinar matahari. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan kulit lebih gelap berisiko tinggi kekurangan vitamin D.

4. Ginjal Anda tidak dapat mengubah vitamin D menjadi bentuk aktifnya

Seiring bertambahnya usia, ginjal mereka kurang mampu mengubah vitamin D menjadi bentuk aktifnya, sehingga meningkatkan risiko kekurangan vitamin D.

5. Saluran pencernaan Anda tidak dapat menyerap vitamin D secara memadai

Masalah medis tertentu, termasuk penyakit Crohn, cystic fibrosis, dan penyakit celiac, dapat mempengaruhi kemampuan usus Anda untuk menyerap vitamin D dari makanan yang Anda makan.

6. Obesitas

Vitamin D diekstraksi dari darah oleh sel-sel lemak, mengubah pelepasannya ke dalam sirkulasi. Orang dengan indeks massa tubuh 30 atau lebih sering memiliki kadar vitamin D yang rendah dalam darah.

Lantas bagaimana caranya untuk mengetahui Anda kekurangan vitamin D atau tidak? cara paling akurat untuk mengukur berapa banyak vitamin D dalam tubuh Anda adalah tes darah 25-dihidroksi vitamin D. Tingkat 20 nanogram/mililiter hingga 50 ng/mL dianggap cukup untuk orang sehat. Kadar kurang dari 12 ng/mL menunjukkan defisiensi vitamin D.

Pengobatan untuk kekurangan vitamin D

Pengobatan untuk kekurangan vitamin D melibatkan mendapatkan lebih banyak vitamin D melalui diet dan suplemen. Meskipun tidak ada konsensus tentang tingkat vitamin D yang diperlukan untuk kesehatan yang optimal dan kemungkinan berbeda tergantung pada usia dan kondisi kesehatan, konsentrasi kurang dari 20 nanogram per mililiter umumnya dianggap tidak memadai, memerlukan perawatan.

Pedoman dari Institute of Medicine meningkatkan tunjangan diet yang direkomendasikan (RDA) vitamin D menjadi 600 unit internasional (IU) untuk semua orang berusia 1-70 tahun, dan menaikkannya menjadi 800 IU untuk orang dewasa yang berusia lebih dari 70 tahun untuk mengoptimalkan kesehatan tulang. Batas atas aman juga dinaikkan menjadi 4.000 IU. Dokter mungkin meresepkan lebih dari 4.000 IU untuk memperbaiki kekurangan vitamin D.

Jika Anda tidak menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari atau selalu berhati-hati untuk menutupi kulit Anda (tabir surya menghambat produksi vitamin D), Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang mengonsumsi suplemen vitamin D, terutama jika Anda memiliki faktor risiko kekurangan vitamin D.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel