Kenali Fungsi Utama Ginjal, Bukan Sekadar Pabrik Pembuang Produk Limbah di Tubuh

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ginjal adalah organ yang memiliki fungsi utama membuang produk limbah dan kelebihan cairan dari tubuh. Produk limbah dan kelebihan cairan ini dikeluarkan melalui urine.

Produksi urine melibatkan langkah-langkah ekskresi dan reabsorpsi yang sangat kompleks. Proses ini diperlukan untuk menjaga keseimbangan bahan kimia tubuh yang stabil.

Pengaturan kandungan garam, kalium, dan asam tubuh dilakukan ginjal. Organ ini juga memproduksi hormon yang memengaruhi fungsi organ lain.

Misalnya, hormon yang diproduksi ginjal merangsang produksi sel darah merah. Hormon lain yang diproduksi ginjal membantu mengatur tekanan darah dan mengontrol metabolisme kalsium.

Melansir kidney.org, ginjal adalah pabrik kimia yang kuat yang melakukan fungsi-fungsi berikut:

- Membuang produk limbah dari tubuh.

- Mengeluarkan obat dari tubuh.

- Menyeimbangkan cairan tubuh.

- Melepaskan hormon yang mengatur tekanan darah.

- Menghasilkan bentuk aktif vitamin D yang mempromosikan tulang yang kuat dan sehat.

- Mengontrol produksi sel darah merah.

Melansir nepchure.org fungsi lain dari ginjal adalah:

- Mengatur konsentrasi elektrolit (garam).

- Membantu menjaga keseimbangan asam-basa.

- Menghasilkan hormon yang mempengaruhi darah dan tulang.

Letak Ginjal

Manusia memiliki dua ginjal, masing-masing seukuran kepalan tangan, terletak di kedua sisi tulang belakang di tingkat terendah dari tulang rusuk.

Setiap ginjal mengandung hingga satu juta unit fungsi yang disebut nefron. Ini terdiri dari unit penyaringan pembuluh darah kecil yang disebut glomerulus yang melekat pada tubulus (saluran ginjal berupa pipa).

Ketika darah memasuki glomerulus (penyaring zat sisa), itu disaring dan cairan yang tersisa kemudian melewati tubulus. Di tubulus, bahan kimia dan air ditambahkan atau dikeluarkan dari cairan yang disaring ini sesuai dengan kebutuhan tubuh, produk akhir adalah urine.

Ginjal bekerja menyaring sekitar 200 liter cairan setiap 24 jam. Sekitar dua liter dikeluarkan dari tubuh dalam bentuk urine, dan sekitar 198 liter disalurkan kembali ke aliran darah. Urine yang dikeluarkan telah melalui masa penyimpanan di kandung kemih selama satu hingga delapan jam.

Penyakit ginjal kronis didefinisikan sebagai memiliki beberapa jenis kelainan ginjal, atau 'penanda', seperti protein dalam urine dan mengalami penurunan fungsi ginjal selama tiga bulan atau lebih.

Penyebab Penyakit Ginjal

Ada banyak penyebab penyakit ginjal kronis. Ginjal dapat dipengaruhi penyakit seperti diabetes dan tekanan darah tinggi. Beberapa kondisi ginjal diwariskan atau diturunkan dari keluarga.

Penyebab lainnya adalah bawaan, yaitu individu yang dilahirkan dengan kelainan yang dapat memengaruhi ginjal mereka.

Berikut beberapa jenis dan penyebab kerusakan ginjal yang paling umum:

Diabetes

Diabetes adalah penyakit saat tubuh tidak membuat cukup insulin atau tidak dapat menggunakan insulin dalam jumlah normal dengan benar. Hal ini menyebabkan kadar gula darah tinggi, yang dapat menyebabkan masalah di banyak bagian tubuh. Diabetes adalah penyebab utama penyakit ginjal.

Hipertensi

Tekanan darah tinggi (juga dikenal sebagai hipertensi) adalah penyebab umum lain dari penyakit ginjal dan komplikasi lain seperti serangan jantung dan stroke.

“Tekanan darah tinggi terjadi ketika kekuatan darah terhadap dinding arteri Anda meningkat. Ketika tekanan darah tinggi dikendalikan, risiko komplikasi seperti penyakit ginjal kronis berkurang,” mengutip kidney.org, Senin (1/11/2021).

Glomerulonefritis

Glomerulonefritis adalah penyakit yang menyebabkan peradangan pada unit penyaringan kecil ginjal yang disebut glomeruli.

Glomerulonefritis dapat terjadi secara tiba-tiba, misalnya setelah radang tenggorokan, dan orang tersebut dapat sembuh kembali. Namun, penyakit ini dapat berkembang perlahan selama beberapa tahun dan dapat menyebabkan hilangnya fungsi ginjal secara progresif.

Penyakit Ginjal Polikistik

Penyakit ginjal polikistik adalah penyakit ginjal bawaan yang paling umum. Hal ini ditandai dengan pembentukan kista ginjal yang membesar dari waktu ke waktu dan dapat menyebabkan kerusakan ginjal yang serius dan bahkan gagal ginjal.

Penyakit turunan lainnya yang mempengaruhi ginjal termasuk Sindrom Alport, hiperoksaluria primer, dan sistinuria.

Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan COVID-19

Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel