Kenali Gejala Gegar Otak Setelah Kepala Terbentur Keras

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Anda mungkin pernah mengalami benturan atau cedera kepala Anda. Jika benturannya cukup keras, Anda mungkin merasa pusing dan sedikit bingung. Lalu apa yang harus Anda lakukan? Dan apakah itu merupakan gegar otak?

Menurut Harvard Medical School, cedera bagian tengah kepala lebih sering pada pria, sekitar empat kali lebih banyak daripada wanita. Penyebab umum cedera kepala termasuk jatuh dan kecelakaan kendaraan.

“Sebagai manusia, kepala kita sering terbentur. Tengkorak kita konon dibuat mampu untuk menahan cedera. Namun tidak semuanya relevan. Lebih sering kita tidak mampu menanganinya,” kata ahli saraf Mayo Clinic, dr. Rodolfo Savica, MD. Namun, meski kerusakan permanen tidak terlalu umum, hal itu masih bisa terjadi.

Gegar otak dan risikonya

Gegar otak (concussion) adalah cedera otak traumatis ringan yang menyebabkan disfungsi otak sementara (misalnya, gejala gegar otak — lebih lanjut nanti) yang hampir selalu hilang seiring waktu. Pukulan atau sentakan di kepala menyebabkan pergerakan cepat otak di dalam tengkorak, yang menyebabkan perubahan cara kerja otak. Kata itu berasal dari kata Latin “concutere,” yang berarti “goyang dengan keras” atau “concussus,” yang berarti “aksi menyerang bersama,” jelas Savica.

Menurut UPMC Sports Medicine Concussion Program, lima dari 10 gegar otak tidak dilaporkan atau tidak terdeteksi. "Cedera kepala yang signifikan secara klinis, bahkan yang ringan, relatif umum. Orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengalami gegar otak. Atau para pemain akan menyembunyikan cedera dari pelatih mereka," kata seorang ahli bedah saraf di Cleveland Clinic, dr. Edward Benzel.

Meskipun risiko gegar otak tunggal itu sepele, sebagian besar cedera otak parah saat ini disebabkan oleh gegar otak yang tidak teridentifikasi atau tidak terkelola dengan benar, karena masalah serius dapat muncul jika berulang, kata Benzel. “Lima atau 10 menit setelah mengalami gegar otak, seorang pemain akan merasa baik-baik saja dan kemudian pulih lagi,” katanya.

Lalu gejala seperti apa yang harus diwaspadai? Berikut ulasannya dan tips untuk Anda, dilansir dari Mens Health.

1. Perhatikan gejala gegar otak

Gejala gegar otak tidak selalu terlihat jelas, dan seringkali tidak berlangsung lama. “Kadang-kadang setelah gegar otak orang tersandung dan mungkin tidak dapat berpikir jernih atau mungkin tidak ingat permainan terakhir. Biasanya sembuh dengan sangat cepat tetapi tidak ada salahnya untuk dihilangkan sepenuhnya dari kemungkinan mengalami cedera lagi,” kata Benzel.

Gejala gegar otak meliputi:

- Hilang kesadaran

- Kehilangan koordinasi atau keseimbangan

- Pusing

- Perubahan penglihatan

- Mual dan / atau muntah

- Kesulitan berkonsentrasi

- Kebingungan

- Gangguan memahami atau berbicara

- Kesulitan membaca atau menulis

- Masalah memori

- Sakit kepala

- Lunglai

- Perilaku yang berubah, termasuk mudah tersinggung

- Kejang

Jika Anda mengalami gejala gegar otak, bahkan jika gejala itu ringan atau tidak berlangsung lama, sebaiknya Anda menemui dokter untuk diagnosis dan diobservasi selama beberapa jam sampai Anda kembali ke kondisi normal Anda. “Secara umum, lebih baik segera mencari pertolongan medis, terutama bila trauma kepala dikaitkan dengan hilangnya kesadaran” atau bila diikuti gejala gegar otak lainnya, kata Savica.

2. Amati dan tunggu beberapa jam

Ilustrasi Sakit Kepala (pixabay.com)
Ilustrasi Sakit Kepala (pixabay.com)

Jika gejala gegar otak terus berlanjut selama beberapa jam berikutnya atau semakin parah, segera hubungi dokter. “Ini bisa menjadi tanda dari sesuatu yang berkembang, seperti gumpalan darah di otak, yang sangat jarang terjadi tetapi memang terjadi,” kata Benzel.

Ingatlah bahwa terkadang gejala gegar otak dapat muncul enam atau tujuh jam setelah kecelakaan jika Anda mengalami apa yang Benzel sebut sebagai pukulan sub-gegar otak. Sekali lagi, pergilah ke UGD. "Ini bisa jadi cedera yang lebih serius dari yang mereka duga," kata Benzel.

3. Periksa tanda-tanda cedera yang lebih serius

Meskipun sangat jarang, benturan keras di kepala dapat menyebabkan patah tulang tengkorak yang menyebabkan perdarahan yang berpotensi mematikan (perdarahan) dan / atau bekuan darah (hematoma epidural atau subdural).

Benzel menganjurkan untuk selalu memeriksa ulang gejala termasuk:

- Cairan bening atau darah yang keluar dari telinga atau hidung: Pendarahan di lokasi benturan seringkali merupakan luka sederhana, tetapi cairan dari telinga atau hidung Anda bisa jadi cairan tulang belakang

- Memar di belakang telinga atau di sekitar mata: Meskipun memar dari benjolan di dahi sering kali tidak lebih besar dari telur angsa, memar di belakang telinga atau di sekitar mata bisa menjadi tanda pendarahan internal (perdarahan)

- Lunglai di sisi berlawanan dari tubuh: Selain kebingungan atau masalah memori yang memburuk, lunglai di seberang tempat cedera terjadi dapat mengindikasikan hematoma (darah menggumpal).

Robekan pada pembuluh darah secara perlahan menyebabkan bekuan darah terbentuk selama beberapa menit hingga beberapa jam berikutnya, yang menyebabkan defisit neurologis progresif yang dapat menyebabkan koma atau kematian, kata Benzel.

4. Berhati-hatilah selama beberapa minggu ke depan

Setelah cedera, perhatikan terus gejala gegar otak selama beberapa minggu ke depan untuk memastikan Anda sembuh total. “Biasanya gegar otak tidak menimbulkan gejala utama, dan beberapa gejala bisa muncul beberapa hari hingga berminggu-minggu setelah trauma. Demikian juga hematoma bisa diam dan terjadi tanpa gejala awal yang jelas,” kata Savica.

Dan jika Anda didiagnosis mengalami gegar otak, tindak lanjuti dengan dokter Anda seperti yang disarankan, biasanya sekitar satu minggu kemudian. Sangat penting untuk menunggu sampai gejala Anda benar-benar hilang dan Anda telah diizinkan oleh seorang ahli untuk kembali beraktivitas yang mungkin berisiko terjadi benturan di kepala Anda lagi, yang dapat menambah potensi kerusakan dan membuat cedera Anda semakin parah. “Bahkan gejala yang tampaknya kecil adalah faktor risiko. Prinsipnya, biarkan cedera sembuh total sebelum orang tersebut terkena dampak yang lebih tinggi,” kata Benzel.

Jalani tes gegar otak sebelum kemungkinan cedera terjadi. Tes gegar otak menilai fungsi otak Anda sebelum dan sesudah trauma pada kepala. Dokter atau profesional medis lainnya mengevaluasi keterampilan seperti keseimbangan, ingatan, konsentrasi, dan waktu respons. Ini berfungsi sebagai dasar untuk membandingkan jika Anda kemudian terluka untuk mendiagnosis gegar otak. Sekarang ada juga tes gegar otak cepat teruji ilmiah, diproduksi oleh Abbott, untuk mengevaluasi cedera otak traumatis ringan (TBI). Tes tersebut, yang disetujui oleh FDA, membutuhkan sampel darah kecil dari lengan yang dianalisis untuk protein spesifik yang ada setelah TBI. Hasil tersedia dalam 15 menit.

"Mengevaluasi cedera otak itu rumit dan penelitian menunjukkan bahwa kami hanya menangkap sekitar setengah dari mereka yang datang ke rumah sakit dengan dugaan TBI," kata Geoffrey Manley, MD, Ph.D., wakil ketua bedah saraf di Universitas California, San Francisco dalam siaran persnya.

"Tes seperti ini dapat mendorong lebih banyak orang untuk menjalani tes setelah trauma kepala, yang penting, karena tidak menerima diagnosis bisa berbahaya dan mungkin mencegah orang mengambil langkah yang diperlukan untuk pulih dengan aman."

Jika Anda didiagnosis mengalami gegar otak maka langkah selanjutnya yaitu istirahat fisik dan mental. CDC menyarankan membatasi aktivitas yang membutuhkan konsentrasi mental yang tinggi, dan mengikuti tips ini untuk cepat sembuh:

- Banyak tidur

- Batasi waktu layar dan aktivitas lain yang dapat menyebabkan kelelahan mata

- Hindari aktivitas yang menuntut fisik atau olahraga berat

- Jangan minum minuman beralkohol

- Bicaralah dengan atasan Anda tentang menyesuaikan jadwal kerja Anda

- Kurangi aktivitas normal satu per satu

Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19

Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini: